Posts Tagged ‘Krystal’

Jessica’s POV

“Yah! Sica! Bangun!” seru sebuah suara yang familiar. “5 menit lagi, sooyoung…” ujarku malas sambil membalikkan badanku dan menutup kepalaku di bawah bantal. “Yah! Sica! Bangun sekarang!” kali ini Yuri yang berteriak. “Unnie bangun! Kita tidak ingin menghabiskan seharian cerah ini hanya untuk membangunkanmu kan!?” Kali ini maknae kedua yang berseru. “Jessica, wake up nowww!” seru Tiffany. “Perlu kuambil timun?” usul Taeyeon yang langsung kutanggapi dengan bangun dan spontan berdiri.

“Aku bangun! Aku bangun! Jangan pernah bawa benda hijau menjijikan itu!” seruku. Member-member yang lain sudah memenuhi kamarku dan hanya menggeleng-geleng kepala melihatku. Memang sangat sulit membangunkanku. Dan Seohyun kemarin-kemarin sudah menyerah sehingga meminta yang lain untuk membantunya membangunkanku. Trik membuatku tertawa tampaknya sudah tidak bekerja.

Selesai mandi, aku langsung menuju meja makan, tempat member lain sudah mengelilinginya. Aku memegangi kepalaku yang sejak semalam memang sudah pusing, dan semakin parah pagi ini. Wajah mereka tampak sangat bahagia. Ada apa ya? Batinku heran. “Sica… tanggal berapa ini?” tanya Taeyeon. Aku menatapnya bingung sebelum menangkap maksudnya. Untuk apa dia menanyakanku tanggal hari ini?

Tapi, aku tetap menatap kalender hari ini yang letaknya di seberang meja makan. Senin… tahun 2011. Bulan April… tanggal… 18? 18! “18… April 2011? omo!” ucapku kaget. Aku berbalik dan mereka sudah berdiri dengan kue tart coklat besar dengan tulisan “Happy birthday Jung Sooyeon” di atasnya. “Saengil chukkahamnidaa~~” mereka bernyanyi untukku.

“Gomawoyo semuanya…” ucapku terharu. Dari semua kesibukan-kesibukan kami mempersiapkan Mr. Taxi, dan hanya diberi libur 2 hari, mereka mengorbankan waktu istirahat mereka untuk mempersiapkan ini.

“Ini dariku… dan tiffany” ucap Taeyeon, memberiku sebuah bingkisan berwarna pink. SooRi juga memberiku sebuah kotak yang dibalut kertas kado lucu. YoonHyun memberikanku sebuah novel inggris. Sedangkan Sunny dan Hyoyeon mengatakan kado mereka adalah kue tart-nya, padahal yang membuatnya adalah semua member. Kekeke.

Aduh…. tapi… kepalaku pusing sekali. Perutku juga mual. “Unnie… gwenchanayo?” tanya maknae khawatir. Aku tidak boleh membuat mereka khawatir. Mereka sudah susah-susah menyiapkan semuanya, hadiah, dan kue, dan bahkan semu masakannya adalah makanan kesukaanku. Aku tidak boleh merusak kesenangan mereka. Jessica, kau tidak boleh egois.

“Gwenchana” jawabku, memaksakan sebuah senyum. “Aigo… kau harus bahagia, Jessie! Setidaknya hari ini~” ujar Yuri sambil merangkulku. Untung saja dia tidak menyentuhku, terutama bagian keningku secara langsung, atau dia akan tau betapa tinggi suhu badanku. “Nde. Kau harus ceria di hari ulang tahunmu!” ujar Sooyoung. “Aku ngantuk ….” ujarku pendek. Hening. Sica’s effect~ kekeke.

Ting! Tong! Bel dorm kami berbunyi. Yoona membukakannya. Lalu, masuklah 2 sosok yang sangat sangat familiar. “Donghae! Krystal!” ucapku, berusaha terdengar seceria dan sesemangat mungkin. “saengil chukkaeyo unnie!!” seru Krystal sambil memelukku lalu memberikanku hadiah juga. “Gomawo”

“Chagiya~ Saengil chukkaeyo…” kata Donghae sambil mencium bibirku, lalu memberiku sebuah kalung yang sangat indah. “Gomawo, oppa….” ucapku senang.

“Bagaimana kalau kita pergi?” usul Sunny. “Ne! Makan!!” Sooyoung berseru. “Jessica yang traktir!” seru Tiffany. “Mwo? Andwae! Aku tidak mau ikut” ujarku. “Aah.. mana mungkin kau tidak ikut? Ayolah Jess…” bujuk Yuri. “Unnie… kau tidak perlu traktir deh. Kkaja!! Kami bosan~~” rengek Yoona.

“Anni. Aku tidak mau. Kalian semua saja” ujarku. Aku tidak yakin akan kuat berjalan-jalan. Bisa-bisa aku pingsan. Sekarang saja rasanya sudah sangat menderita. “Ayolah…” “Jessica, kau kan berulang tahun hari ini!” “Sica, ayolah… apa salahnya pergi?” Mereka semua terus memaksaku. Bahkan Krystal dan Donghae pun juga.

Aku menjadi marah dan frustasi. “Aku bilang tidak mau ya tidak mau! Kenapa kalian memaksaku sih? Kalian pikir aku senang dipaksa-paksa seperti ini? Kalian merusak hari ulang tahunku saja!” seruku di luar kemauanku. Mereka semua tampak terpukul dan terkejut. Lalu sambil menangis, aku masuk ke kamarku.

“Sica…” panggil Sooyoung yang langsung menghampiriku dan duduk di sebelahku. “Gwenchanayo?” tanyanya. Aku tidak menjawab. “Aku minta maaf. Jeongmal mianhaeyo, kalau kami malah memaksamu dan merusak hari ulang tahunmu” ujarnya sedih. Aku masih tidak menjawab dan hanya menangis. Dia akhirnya menyerah dan keluar.

“Sica yeobo~” kali ini Yuri yang masuk lalu langsung memelukku. “Mianhae…” katanya. “Ada apa denganmu? Ini tidak seperti Jessica yang biasanya. Pasti ada yang kau sembunyikan. Beritahu aku” ujarnya. Aku menangis di pundak Yuri. Aku sudah mengacaukan semuanya. Aku sudah membuat mereka sedih, membuat mereka marah. Padahal mereka semua sudah begitu baik. Teman, unnie, dan pacar macam aku ini?!

Yuri merangkulku lalu menggandengku untuk keluar lagi, tempat mereka semua berkumpul. Masih sesenggukan dan dengan langkah yang berat, aku keluar. Tiba-tiba… penglihatanku menjadi buram. Semuanya berputar lalu… gelap.

———–

Author’s POV

“Jessica!” seru semuanya panik saat Jessica tiba-tiba terjatuh dan pingsan. “Aigoo… badannya panas sekali…” ujar Taeyeon cemas. “Jadi, dari tadi dia menahan sakitnya ini? Aisssh.. unnie pabo…” gumam Krystal. Donghae langsung menggendong Sica dan membawanya ke mobilnya untuk segera ke rumah sakit. Mereka semua terdiam, diselimuti perasaan bersalah selama menunggu Jessica siuman.

Jessica’s POV

Mm… dimana aku? Pikirku heran. Kepalaku masih sangat sakit, tapi aku memaksakan untuk duduk. Aah.. suasana ini. Pasti rumah sakit. Lalu aku ingat, tadi saat aku berjalan keluar dari kamar… aah… aku pasti pingsan!

“Jessica!! Kau sudah siuman?” Tiba-tiba 10 orang berbondong-bondong memasukki kamarku. Untung saja kamarku ini VVIP. Jadi, cukup luas dan tidak ada pasien yang akan terganggu.

“Gwenchanayo?” tanya Donghae. Kekhawatiran tampak begitu jelas di matanya. “Ne. gwenchana.” gumamku. “Aku… mianhae… aku mengacaukan semuanya. Aku…” kata-kataku dipotong oleh mereka. “Kau tidak salah. Kami lah yang salah” ujar Taeyeon. “Kami memaksamu” tambah Yoona. “Kami seharusnya sadar kalau kau sakit. Tapi kami malah memaksamu” tambah Hyoyeon.

“Aissh unnie… harusnya kau bilang kalau kau sakit…” omel Krystal. Tampak seperti posisi unnie dan dongsaeng sekarang tertukar bagi aku dan Krystal karena dia mengomeliku. Kekeke. “Mianhae. Aku hanya… tidak ingin membuat kalian semua khawatir. Padahal kalian semua sudah susah payah menyiapkannya. Aku malah mengacaukannya” ujarku jujur.

“Aigo… ice princess kita yang berhati hangat ini… aissh… jinjja…” kata Sooyoung, lalu mereka semua memelukku. Agak sedikit sesak sih, dipeluk oleh 8 orang sekaligus, tapi.. pelukkan dari mereka sangat hangat. Pelukkan dari saudari-saudariku.

“Yah… mau bagaimana lagi. Kita rayakan di rumah sakit saja…” usul donghae sambil nyengir. Lalu, Sunny mengambil kue tart yang ternyata di bawa olehnya (?). “Make a wish~” seru yang lainnya. Aku menutup mataku. Tuhan, semoga aku bisa bersama-sama dengan mereka, selamanya. Lalu aku membuka mataku dan meniup lilinnya.

“Yeobo~ terima iniiii” seru Yuri sambil mencolekkan krim coklat ke pipiku. “Aissh… tunggu pembalasanku di dorm nanti kwon seobang!!” seruku. “Tapi… seobang-mu kan aku…” ucap Donghae sambil memelas. Sejak kapan dia belajar aegyo seperti sungmin? hmmm~ Aku hanya tertawa. Begitu pula mereka semua. Dengan adanya orang-orang yang bisa menghangatkanku ini, hatiku juga menjadi hangat. ~~

SAENGIL CHUKKAEYO JESSICA UNNIE, MY BELOVED ICE PRINCESS!!!

*nyalain confertti* *nyalain terompet* *nyalain kembang api*

Advertisements

NO COPYCATER! BE CREATIVE!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

Author POV

Donghae melongo, melihat sosok yang berdiri di depannya saat dia membuka pintu kamar Minho. Begitu juga dengan Jessica, dan Sooyoung. Iya, sooyoung. Sosok yang berdiri di depan Donghae itu menatap kedua pasangan itu terkejut.

“Sooyoung?” ujar Donghae bingung. “Sooyoung!” panggil Jessica girang sambil memeluk sahabatnya itu. “Eeh? Bukannya ini kamar Minho?” ujar donghae bingung, tapi sekaligus senang, melihat sahabat yang sudah lama tidak dilihatnya ini.

“Siapa itu? Ah, Minho-ah!! Ada… Donghae dan Jessica!” seru Kyuhyun yang memeriksa keluar, tak kalah terkejutnya melihat pasangan itu. Minho langsung menuju ke luar diikuti oleh Krystal di sampingnya. “Kyungsan-ah!” seru Jessica dan Donghae gemas sambil menggendong bocah kecil yang tersenyum itu.

“Krystal-ah?!” seru Jessica tidak percaya. Terlihat bahwa Krystal belum memberitahu onnie-nya tentang hubungannya dan Minho. “Onnie?” tanya Krystal, tak kalah heran.

“Ada apa kalian kesini?” tanya Kyuhyun, menyalami Donghae dan Jessica. “Kami pindah rumah di dekat sini, dan memutuskan untuk melihat-lihat sebentar disini” jelas Donghae. “Bagaimana dengan kalian? Kok bisa berkumpul seperti ini? Dan… Krystal?” sembur Jessica dengan berbagai pertanyaan.

“Kami tadi bertemu di pemakaman Seohyun.” kata Sooyoung. “Lalu mereka memutuskan untuk ke apartemenku, karena kangen” sambung Minho. “Sedangkan aku dan Minho oppa sebenarnya berpacaran, onnie” tambah Krystal.

“Mwo?? Kau tidak memberitahu onnie-mu ini, Krystal? Aissh…” ujar Jessica mendramatisir. “Minho-ah! Kita akan jadi saudara!” seru Donghae sambil merangkul Minho. “Yah.. aku harap sih bisa secepatnya seperti itu” kata Minho mengedip ke arah Krystal yang membuat yeoja cantik itu memerah pipinya.

“Huaaa… senangnya kita bisa bersama seperti ini” ujar Sooyoung. “Nde. Sayang sekali tidak ada Changmin dan Yoona yang sedang di Amerika, dan Leeteuk yang sudah ke Jepang, juga… Taeyeon…” Jessica tidak melanjutkan kata-katanya.

BRUAKK! Ada suara ribut dari luar. “Yoona-ah! Kau tidak apa-apa?” terdengar teriakan teredam. Mereka memandang satu sama lain. Suara itu sangat familiar. Dan lagi, Yoona? Spontan, mereka melihat keluar.

BRUAKK! Yoona terjatuh dengan keras, membuat kotak-kotak yang dibawanya terjatuh. “Yoona-ah! Kau tidak apa-apa?” seru changmin cemas, membantu Yoona berdiri. “Sudah kubilang, biar aku saja yang membawanya” kata changmin lembut.

“Changmin….” “Yoona…”Changmin dan Yoona menoleh ke asal suara yang memanggil mereka dan seketika terkejut. “Sooyoung? Kyuhyun? Minho?” ujar Yoona terkejut. “Donghae? Jessica?” tambah changmin yang juga melongo.

“Changmin! Yoona!” seru Sooyoung histeris memeluk kedua sahabatnya itu. “Bagaimana kalian bisa ada disini?” tanya Minho bingung. “Nde. Harusnya kan kalian di Amerika” kata Kyuhyun.

Changmin dan Yoona berdiri, lalu, changmin menceritakan semuanya yang telah terjadi pada sahabat-sahabatnya itu.

“Mwoo? Kalian… kalian… kabur dari Amerika dan ke Korea, tanpa membawa harta apapun?” tanya Jessica histeris. “Kalian ini nekat sekali sih!” gerutu Donghae.

“Aku tidak terima! Yang kuinginkan adalah bersama Yoona” jawab changmin. Yoona mengangguk. “Kalian ini… Bagaimana kalian bisa hidup nanti?” tanya Kyuhyun sambil menghela nafas, memikirkan kebodohan sahabatnya.

“Itu… belum kami pikirkan” jawan changmin sambil nyengir. “Kenapa tidak salah satu dari kalian memberikan pekerjaan untuk mereka?” usul Krystal yang tiba-tiba berbicara, sambil menggendong Kyungsan.

Mereka semua menatapnya. “Eeh… itu bukan ide yang bagus yah?” tanya Krystal salah tingkah. “itu brulian!” ujar Kyuhyun. “jenius” komentar Sooyoung. “Kenapa kita tidak memikirkannya yah?” ucap Donghae. “Dongsaengku memang pintar. Seperti onnie-nya” pede Jessica. “Anni. Seperti namja chingunya” kata Minho.

“Hmm, kau siapa?” tanya Yoona. “Krystal imnida. Aku dongsaengnya Jessica onnie, dan yeoja chingunya minho oppa” jawab Krystal sambil tersenyum dan menjabat tangan Yoona dan Minho.

“Daaaan… ini pasti uri Kyungsan!” ujar yoona, mengelus pipi Kyungsan. “Aiih… aegyooo” seru changmin sambil mencubit pipinya kyungsan. “ya! Shim changmin!” omel sooyoung. “Kekeke. mianhae, omma” sindir changmin sambil memeletkan lidahnya.

“Ahhh… aku merindukan kalian semua! Jeongmal boghosippeo yo!” seru Sooyoung, memeluk semua sahabatnya. “Nde. Rasanya sudah lama sekali, tidak melihat dan bercanda dengan kalian seperti ini” ucap Yoona terharu.

—-

“Changmin-ah! Jangan terlambat. Ini hari pertamamu bekerja loh” ucap Minho, mengingatkan temannya itu. “Nde. Tentu saja. Nah, yoong, aku berangkat dulu ya” kata changmin sambil mengecup kening yoona. “Ckckck. sudah seperti suami-istri saja” komentar Minho.

Changmin bekerja sebagai manajer di perusahaan Kyuhyun. Sedangkan Yoona bekerja sebagai pegawai di restoran milik Jessica. Kyuhyun sudah tidak bekerja sebagai model dan mulai bergerak di bidang pengusaha, sedangkan changmin yang kemampuannya mengelola perusahaan memang sangat bagus, padahal impiannya adalah bermian biola. Sooyoung sebagai ibu rumah tangga sedangkan Jessica masih mengelola restorannya yang semakin hari semakin berkembang, sedangkan Minho menjadi pemain basket dan Donghae masih menjadi programmer.

Changmin, Minho, dan Yoona keluar dari apartmen mereka. Tiba-tiba, changmin langsung berlari. Karena bingung, Yoona dan Minho ikut-ikutan berlari mengejar changmin, diikuti oleh 3 orang di belakang mereka yang berbadan besar dan tegap.

“Oppa, ada apa?” tanya Yoona sambil berlari. Changmin diam, lalu kemudian menjawab “mereka… suruhan appa-ku.” kata changmin.

BRUKK! Mereka menabrak seseorang. “Changmin! Yoona! Minho! Ada apa?” tanya Donghae, yang ternyata orang yang mereka tabrak. “Hyung… ada yang mengejar kami. Tolong” kata Minho panik. Donghae ikut-ikutan panik, tapi kemudian memutuskan menyembunyikan mereka sementara di rumah barunya.

“Ada apa sebenarnya?” tanya donghae bingung. Changmin menatap dengan cemas orang-orang yang semakin mendekat itu. “Mereka… suruhan appa-ku. Mereka pasti mencariku. Dan…” kata-kata changmin terputus, melihat ada seorang namja lain yang mendekat. Namja itu mengenakan jas abu-abu dan perawakannya tegas. Namja itu tak lain adalah appa-nya changmin.

“Changmin… keluarlah” kata appa-nya changmin. Mereka semua terdiam, tidak ada yang berbicara maupun bergerak. “Max, aku tidak mau menggunakan kekerasan. Keluarlah sekarang” kata Mr. Shim sekali lagi. Setelah ragu sejenak, changmin akhirnya keluar.

“Apa maumu?” tanya appa-nya changmin, to the point. “Biarkan aku bebas. Memilih wanita yang memang kucintai.” kata changmin tak kalah dingin.

Mr. Shim menghela napas. “Baiklah. Tapi dengan 1 syarat” kata appa-nya changmin. Changmin menaikkan salah satu alisnya. “Apa?” tanya changmin.

“Buktikan… kalau kau bisa membangun sebuah perusahaan. Yang bisa menyaingi Shim Enterprise. Saat itulah, akan kuberikan semua restuku untukmu. Oohtoke?” tanya Mr. Shim, mengulurkan tangannya. Dengan mantap, changmin menyambut tangan itu “Baiklah. Tunggulah, saat itu pasti akan cepat tiba” ucap changmin dengan penuh percaya diri.

Setelah itu, Mr. Shim dan suruhan-suruhannya keluar, kembali ke dalam mobil lalu akhirnya pergi dan dengan cepat menghilang.

“Changmin oppa?” tanya Yoona cemas. “Gwenchana, yoong. Aku yakin, dengan bantuan Kyuhyun hyung, kami pasti bisa menyaingi shim enterprise. Jangan ragukan kemampuanku. kekeke” kata changmin sambil mengacak-acak rambut yoona.

“Maaf mengganggu, teman. Tapi, bagaimana kau bisa melakukannya… kalau kau terlambat di hari pertamamu bekerja?” tanya donghae, menunjuk ke arah jamnya. “Aigoo… baiklah. Aku pergi sekarang. Annyeong, semuanya” kata changmin, buru-buru keluar dan berlari.

Minho POV

Yoona noona juga langsung pergi ke restoran Jessica noona. Aku juga sudah akan bersiap pergi ke stadion tempatku latihan basket. “Minho, chakkaman!” seru donghae hyung, menghentikan langkahku.

“Wae-yo, hyung?” tanyaku. Dia terdiam sebentar. “Gwenchana. Ini adalah hari yang baru untuk kita” renungnya. Aku tersenyum “Anni, hyung. Ini bukan hari yang baru. Ini hanya kesempatan. Kesempatan dari hari-hari kita yang lama. Hari-hari lama, dulu, saat kita bersama-sama. Seperti sekarang. Kesempatan untuk memperbaiki semuanya, dengan kita bersama-sama. Kekuatan dari sebuah persahabatan yang tulus itu… lebih kuat, bahkan dari yang sanggup kita kira”

Donghae terdiam mendengar perkataanku “Entah sudah berapa lama kita berpisah, sampai-sampai uri Minho sudah menjadi sebijak ini.” ujarnya.

Aku tersenyum, memikirkan hari-hari depan, kesempatan-kesempatan berikutnya, yang diselingi canda dan tawa kami. Walaupun kami berpisah, kekuatan dari persahabatan kami, membuat sebuah kebetulan akan waktu dan ruang itu mungkin. Membuat pertemuan kami kembali itu semudah membalikkan telapak tangan.

Masih sangat banyak yang terjadi di antara kita semua. Masih banyak yang sangat ingin kuceritakan kepada kalian semua. Bahkan aku belum menceritakan kan, bagaimana Jessica noona melahirkan seorang bocah perempuan yang sangat lucu, yang diberi nama Soohee. Bagaimana aku dan Krystal menikah, dirayakan besar-besaran. Bahkan Leeteuk hyung pun datang ke pesta pernikahanku! Lalu… bagaimana, kami semua berdiri dengan bangga, berfoto di depan gedung sebuah perusahaan nomor 1 di Asia, saingan perusahaan Shim Enterprise. Bagaimana aku menghabiskan masa tuaku, masih tetap bersama-sama dengan mereka! Bagaimana Yoona melahirkan seorang anak, bagaimana Kyungsan dan Soohee menikah. Dan, akhirnya… bagaimana kami semua benar-benar terpisah. Selamanya. Karena sebuah keabadian bernama maut. Tapi, aku percaya, di surga nanti, kami semua pasti akan bercanda dan tertawa bersama lagi.

Aku tidak bisa menceritakan semuanya pada kalian. Karena kalau itu terjadi, author-ku yang sudah lelah mengetik ini mungkin akan mengetik sepanjang sisa hidupnya untuk menyelesaikan FF-nya. kekekeke. Jadi, kalau kalian mau tau lebih lanjut, cobalan datang ke pinggiran kota Seoul, Korea Selatan dan cari sebuah apartemen sederhana. Cerita persahabatan kami sudah melegenda menjadi bagian dari apartemen itu sendiri. Kenangan kami disana melebur, bersama dengan digusurnya bangunan tua itu. Tapi, ada 1 yang tidak akan pernah hilang. Persahabatan. Pershabatan kami, yang kami bangun kokoh, sekokoh batu karang. Nah, annyeong semuanya. ^^

salam,

 

Choi Minho

Author POV

Aku membaca lagi tulisan terakhir dari Minho, lalu menghela nafas. Kisah persahabatan mereka, adalah kisah persahabatan yang didambakan semua orang. Persahabatan yang kekal. Tapi, akhirnya…. cerita mereka hanya sampai sini kubuat, walaupun, seperti yang dibilang Minho, akan ada masih banyak sekali.

Kuharap, kalian berkenan untuk meninggalkan komentar kalian disini, sementara aku akan membuat cerita tersendiri tentang Taeyeon dan Leeteuk, yang tidak dibahas disini. See you in the next fanfic ^^

NO COPYCATER! BE CREATIVE!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

Author POV

“Emm.. ini yeoja chinguku.” kata Minho sedikit malu-malu. “Mwo? Wahh!” seru Sooyoung kaget. Kyuhyun juga terkejut, menatap yeoja yang berdiri malu-malu di belakang Minho.

Eh, ternyata… tak lain tak bukan yeoja chingunya Minho adalah aku! Author ff ini!  kekeke. Andwae… author just kidding

“Annyeong haseo. Jung Soo joung imnida. panggil saja Krystal” kata yeoja itu. “Krystal!!” seru Sooyoung kaget. “Eeh?” Krystal bingung, karena dia merasa tidak pernah mengenalnya sebelumnya.

“Aigoo… kau lupa padaku? Aku Choi Sooyoung. Kau adiknya Jessica kan?” kata Sooyoung bersemangat. Anaknya, kyungsan juga ikut-ikutan bersemangat dan bertepuk tangan (?)

Krystal tampak mengernyit dan berpikir sebentar. “Ahh! Sooyoung onnie! Aku ingat!” seru Krystal lalu memeluk Sooyoung. “Kalian saling mengenal?” tanya Minho heran.

“Minho-ah! Kita semua kan pernah bertemu di pernikahannya Donghae dan Jessica.” kata Sooyoung. “Benarkah? Aku tidak benar-benar memperhatikan” ujar Kyuhyun. “Yah… sebelumnya aku dan krystal juga sudah pernah bertemu” tambah sooyoung.

“Baguslah, minho. Kalau kau sudah bisa melupakan seohyun” kata Kyuhyun sambil tersenyum pada dongsaengnya itu. “Haha. aku tak pernah bisa melupakannya. Tapi, setidaknya aku sudah bisa melanjutkan hidupku” kata Minho pahit sambil merangkul Krystal.

New Jersey, USA, 16 March 2014

Changmin POV

“Max! Go home right now! I need to tell you something. (Max, pulang sekarang! Aku ingin memberitaumu sesuatu)” kata Appaku lewat telepon.Aku hanya menjawab “iya” lalu menutup teleponnya.

Aku sudah menjadi direktur perusahaan Shim enterprise, padahal usiaku baru 26 tahun. Aku menjadi pengusaha yang sukses dan menjadi namja impian para wanita.

Sudah lama sekali aku tidak mengontak Yoona. Entah bagaimana keadaannya sekarang. Terakhir, yang kutau, dia sudah menyusulku ke Amerika. Tapi, aku kesulitan menghubunginya. Aku hanya berharap keajaiban dan takdir bisa membawa kami bersama lagi.

“Wanna go home, Mr. Shim? (mau pulang, tuan shim?)” tanya Paul, manajer perusahaanku. “Yes, Paul. As I don’t have any meeting today, please handle this company while I am not here and call me if there’s any problem (Iya, paul. Aku tidak ada pertemuan hari ini, tolong urus perusahaan sementara aku tidak disini dan telepon aku jika ada masalah)” kataku pada pegawai kepercayaanku itu. Dia mengangguk lalu aku masuk ke mobil limusinku dan mengendarainya pulang.

“Wae-yo, daddy?” tanyaku. Walaupun tinggal di Amerika, aku tidak pernah mencoba untuk melupakan bahasa Korea. Appa menengok ke arahku. Dari ekspresinya tampaknya dia bahagia.

“Guess what, son? Parker advertising! That fabulous company. Mr. Parker agree my idea to make you and her daughter get married. It will affect our company much (Tebak, anakku? Periklanan Parker! Perusahaan yang keren itu! Tuan parker menyetujui ideku untuk menikahkanmu dan anak perempuannya. Ini akan mempengaruhi perusahaan kita)

Aku terdiam membeku di tempatku. What? It isn’t a good idea at all! (Apa? Ini bukan ide yang baik!) “I don’t want, pa. Sorry. (Aku tidak mau, pa. Maaf)” kataku menolak.

“Oh, you can’t refuse. It’s not a choice. You have to. (Oh, kau tidak bisa menolak. Ini bukan pilihan. Kau harus)” kata appa dengan enteng. Aku marah dan kesal.

Selama ini, apa yang diinginkan appa selalu kuturuti. Tapi, soal pasangan hidup, aku dan hanya aku yang berhak menentukan, karena… yang bisa mendampingiku hanya Im Yoona seorang!

“I DON’T WANT! Terserah kau mau mengusirku, mencoret namaku dari ahli waris! Aku tidak peduli! Aku hanya akan menikah dengan orang yang kucintai DAN itu sudah bisa dipastikan bukanlah anak dari Mr. Parker!” seruku emosi dan marah-marah dalam bahasa Korea.

Appa menatapku dingin. “Kau harus” katanya. Aku sedikit terkejut mendengarnya berbahasa korea padaku. Tapi, tetap saja aku kesal lalu pergi keluar dari rumahku yang amat mewah ini, mengendarai mobil sport-ku  tak tentu arah dengan emosi yang meluap.

Aku menghentikan mobilku di pinggir jalan, di depan sebuah apartemen sederhana untuk menenangkan pikiranku. Mengendarai mobil dalam kondisi marah hanya akan membahayakan diriku sendiri.

Byurrrr… Air mengucur membasahi tubuhku dan jok mobilku. Aku menatap ke atas. Langit cerah dan tidak hujan. Rupa-rupanya, ada orang ceroboh yang membuang air atau menumpahkannya, atau apalah, dari lantai atas apartemen ke bawah.

“Sorry. I don’t know if there’s any people down there (Maaf. Aku tidak tau ada orang di bawah)” teriaknya dari atas. Grrr. orang ini… menambah emosiku saja!

“Is it a polite way to apologize to someone by screaming at him? (Apakah sopan minta maaf pada seseorang dengan berteriak padanya?)” kataku, balas meneriakinya. Dia terdiam beberapa saat, lalu kemudian…

“I’m sorry. Really really sorry.(Maaf. sangat sangat maaf)” katanya, berkali-kali menundukkan kepalanya yang tiba-tiba saja sudah di depanku. Rupanya dia seorang yeoja. Aku mendesah, sudah begitu lelah dan tidak mau menambah masalah lagi.

“Yeah. Never mind. Now stop begging like that (Iya. Tidak masalah. Sekarang berhenti memohon seperti itu)” kataku. Dia menengadahkan wajahnya, dan membuatku terkejut dan terkesiap.

“Yoo… yoona!” panggilku tidak percaya pada sosok yang berdiri di depanku. “Changmin oppa!” serunya, sama kagetnya denganku. Spontan, aku memeluknya dengan erat dan mencium keningnya. Betapa aku merindukan tubuh mungilnya yang berada dalam dekapanku.

“Oppa… boghosippo yo” katanya sambil terisak. Ah, dia menangis. “Nde. Na do boghosippo” kataku, masih memeluknya. Akhirnya, takdir sudah bertindak dan mempertemukanku kembali dengan goddess-ku ini.

“Oppa, akhirnya aku menemukanmu. Aku mencarimu kemana-mana” katanya. Aku melepaskan pelukanku dan tersenyum padanya. “Nde. aku juga, chagiya” kataku, mencubit pipinya yang halus.

“Sekarang oppa sudah sangat sukses ya. Aku ikut senang. Dan… aku menepati janjiku. Aku menyusul oppa” katanya ceria, menghapus air mata haru di pipinya. Aku tersenyum padanya yang sangat polos ini. Apa aku harus memberitahu kejadian tadi padanya?

“Yoona-ah…” panggilku halus padanya.

“Wae, oppa?” tanyanya bingung. “Aku…” aku menceritakan semuanya padanya. Dia tampak sangat syok dan terkejut. Tapi, aku tidak ingin menyembunyikan apapun darinya.

“Apa yang harus kita lakukan?” tanyaku padanya sambil mengernyitkan dahiku bingung. Dia terdiam “Apa… kita memang tidak bisa bersama, oppa?” tanyanya. Aku terkejut dan menatapny, mencengkram kedua bahunya “Andwae! Kita pasti bisa bersama. Kita pasti menemukan jalannya” kataku.

“Ta..tapi..” aku memotong perkataannya dengan menciumnya. Aku menciumnya dengan lembut. Tidak lama. Hanya beberapa detik, lalu melepas bibirku dari bibirnya.

“Yoona-ah… saranghae. Aku… kita bisa pergi. Pergi dari ini semua. Ayo kita kembali ke Korea. Kita bisa tinggal bersama di apartemen kita dulu. Oohtoke?” tanyaku. Ide ini tiba-tiba terbesit dalam kepalaku. Yoona kelihatan ragu sejenak. Aku meyakinkannya dan akhirnya dia menganggukan kepalanya.

Hari itu juga, kami langsung berangkat ke Korea. Aku tidak kembali lagi ke rumahku untuk mengambil barang-barangku. Aku gadaikan mobil sportku, untuk menambah jumlah hartaku supaya cukup untuk nanti, karena yang kubawa hanyalah HP, dompet yang berisi kartu kredit dan sejumlah uang tunai, dan mobilku itu.

Aku dan Yoona bercanda dan mengobrol selama di pesawat. Aku tidak akan menyesali pilihanku ini. Walaupun semua karir yang sudah kubangun dari nol akan hancur seketika, aku tidak peduli. Hal yang paling kuinginkan adalah bersama-sama dengan Yoona.

Malamnya, kami sampai di Korea. Kami segera naik taksi menuju ke pinggiran kota Seoul, mencari apartemen yang penuh dengan kenangan indah kami.

“Changmin-ssi? Yoona-ssi? Lama sekali tidak bertemu kalian!” ujar resepsionis apartemen. Rupanya selama 3 tahun, tempat ini pun masih belum berubah sama sekali.

Karena lelah, aku dan Yoona langsung pergi ke kamar kami yang bersebelahan dan tidur dengan sangat nyenyak, untuk menyambut esok. Hari yang baru.

Seoul, South Korea, 17 March 2014

Donghae POV

“Ssica-yah!” panggilku. “Kau tidak boleh bawa barang yang berat! Arraso?” ucapku lagi, mengambil kardus yang sedang dia tenteng. “Ini tidak berat, kok” katanya sambil memanyunkan bibirnya. “Kekeke. Sudahlah. Biar aku saja yang membawanya.” kataku lagi.

Kami pindah ke Seoul hari ini. Memulai kehidupan baru, tinggal di rumah kami sendiri, membentuk sebuah keluarga baru, terlebih…. Jessica sedang hamil! Dia sudah hamil 2 bulan. Aku akan selalu tersenyum-senyum sendiri, membayangkan bocah kecil akan memanggilku ‘appa’.

Aku memandang rumah baruku. Sederhana memang. Tidak terlalu besar, tapi cukup nyaman dan elegan. Aku tersenyum melihat seluruh ruangannya yang akhirnya selesai aku dan ssica rapikan.

Daaan… jarak rumahku ke apartemen kami dulu tidak terlalu jauh. Bisa ditempuh hanya dengan berjalan kaki, walaupun akan cukup lelah.

“Hmm, bagaimana kalau kita melihat apartemen kita dulu?” usulku yang langsung ditanggapi persetujuan Ssica dengan semangat. “omo! Aku sangat merindukan tempat itu! Dan merindukan 8 makhluk-makhluk itu” kata ssica girang.

“Nde. Bukankah Minho masih tinggal disitu? Kita bisa mengunjunginya sebentar” kataku. Ssica langsung mengangguk dengan semangat.

Akhirnya, kami sampai di bangunan bertingkat sederhana itu. Bangunan yang penuh dengan kisah-kisah kami. Canda, tawa, tangis, duka, semua kami alami bersama disini. Bangunan yang menjadi awal hidup dan persahabatan kami. Bangunan yang mengajarkan kami tentang kehidupan. Bangunan yang sudah bertahun-tahun tidak kulihat dan sangat kurindukan.

Aku mendesah. Flashback ingatan-ingatan masa lalu, tentang kenanganku bersama Jessica, bersama cinta pertamaku, Sooyoung, bersama musuh sekaligus sahabatku, Kyuhyun, bersama hyung yang sangat kukagumi, Leeteuk, dongsaengku Minho, dongsaeng malaikatku yang sudah mendahului kami, Seohyun, perfect couple kami, Yoona dan changmin, dan ahjummaku, Taeyeon.

Ingatan-ingatan itu terbesit cepat dalam kepalaku, menampilkan semacam sepotong-potong peristiwa masa lalu kami, terputar begitu saja dalam otakku seperti sebuah film. Bagaimana kami di mall, bagaimana kami salah paham, bagaimana kami makan bersama, bermain salju bersama, dan menghabiskan malam bersama. Ah, selamanya. Ingatan itu tidak akan pudar dari kepalaku. Walaupun aku amnesia, hatiku pasti mengingatnya jauh lebih baik.

“Aku merindukan mereka” kata Jessica, menghilangkan semua flashback dari kepalaku. Aku tersenyum “Nde. kita semua pasti saling merindukan” ujarku.

Kami masuk ke dalam apartemen itu, disambut dengan pemandangan yang familiar. Bahkan selama 3 tahun, apartemen ini belum berubah. masih sesederhana dulu.

Kami naik ke lantai 5 menggunakan lift, mengingat Jessica harus benar-benar menjaga kandungannya, calon anak kami. Kami mencari sepanjang koridor. Aku tersenyum sendiri saat melewati kamarku dan kamar Yoona, yang juga di lantai ini.

Ini dia. Pintu yang di depannya ditempel kertas putih bertuliskan ‘Choi Minho’ dengan diatasnya terlampir nomor 205. Pintu yang didalamnya terdapat dongsaeng kami, Choi Minho.

Aku mengetuk pintu. “Masuk saja!” itu jawaban dari dalam. Krieeettt… perlahan-lahan aku membuka pintunya, membayangkan seberapa kaget ekspresi minho melihat kami. Tapi, aku salah. Justru, akulah yang sangat kaget, begitu aku membuka pintu kamar Minho.

-TBC-

Apa yang membuat donghae kaget?

Bagaimana kelanjutan kisah Changmin dan Yoona?

wait in part 11 ^^

NO COPYCATER! BE CREATIVE!!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

main cast: Jung Soo Yeon (Jessica), Park Jaebum

song: Just the way you are-Bruno Mars

Jessica POV

Inilah aku, Jessica Jung, berdiri di depan sekolah baruku Seoul School. Sekolah terbaik di Seoul.

Aku dan adikku melangkah memasuki sekolah ini. Adikku memang bersekolah disini, dia seorang siswa beasiswa. Sedangkan aku, aku pindah kesini karena rekomendasi sekolah lamaku. Kami memang bukan orang yang kaya, tapi jangan remehkan kemampuan otak kami.

“Krystal-ah… Apa yang harus kulakukan sekarang?” tanyaku sedikit gugup. Banyak murid-murid yang menatapku, membuatku semakin risih. “Hmm.. mungkin ke kantor kepsek dulu? ayo, onnie.. kuantar.” kata adikku.

Aku melangkah bersama Krystal menuju ke ruang kepsek. Banyak anak yang memandang ke arahku. Dengan tatapan, entahlah… jijik? heran?

“Wahh.. makhluk dari mana sih ini?” kata seorang namja yang dari perawakannya saja, aku sudah tau dia pasti sombong. “Dia siapamu krystal-ah?” tanya namja lain yang berjalan bersama namja sombong tadi.

“Siwon sunbae.. Jaebum sunbae… Dia adalah onnie-ku, Jessica Jung.” kata Krystal memperkenalkan diriku. “Annyeong haseo..” sapaku sambil membungkuk 90 derajat.

Mereka berdua tertawa keras. “Hahaha.. dongsaeng dan onnie-nya sama saja ternyata! Miskin dan jelek!” ejek namja yang kuketahui kemudian bernama Siwon.

“Padahal Krystal-ah.. kau ini lumayan cantik loh.. Tapi onnie-mu ini… Apa dia benar onnie-mu? hahaha!” timpal yang satu lagi, yang bernama Jaebum.

Aku geram. Ingin sekali menghajar mereka satu per satu. “Dasar manusia sombong! memangnya kau pikir kau ini siapa hah?!” seruku yang kesabarannya mulai habis. “Onnie… sudahlah…” kata Krystal menenangkanku.

“wooo… stay back, ugly peasant! (woo… mundur, jelek!) Apa kau gak salah masuk sekolah? Ini seoul school loh.. the best one in Seoul.(yang terbaik di Seoul)” kata Jaebum jijik merespon aku yang mendekatinya. “Sudah, jay. Ayo kita ke kelas saja daripada mengurusi makhluk jelek ini.” kata Siwon.

Haa.. kalian berpikir yah bagaimana mungkin aku, Jessica Jung dibilang jelek oleh mereka? Tapi, aku memang jelek, dengan kacamata tebal, rambut yang kukepang dan belah tengah, pokoknya, jelek deh!

“Onnie… lagian, kenapa sih kau berdandan kayak gini segala?” tanya Krystal saat 2 namja menyebalkan itu sudah kembali ke kelas mereka.

“Sudah kubilang berapa kali, krystal-ah… Aku melakukan ini supaya aku bisa menemukan orang yang BENAR-BENAR menyukaiku apa adanya. Tidak seperti di …. yah… kau taulah.” ceritaku sedih.

Jangan berpikir aku ini benar-benar jelek. Bukannya sombong, tapi, aku ini memang sangat cantik. Dengan rambut blonde panjang dan wajah yang mulus, mata yang indah, hidung mancung,  yah pokoknya aku ini cantik!

Tapi, di sekolah lamaku, SMA Cheungdam, SMA terbaik ke-2 setelah Seoul school, teman-temanku dan bahkan pcarku, eh… mantan pacarku sendiri hanya menyukaiku karena wajahku ini. Buktinya, saat seorang queenka baru sekolah bernama Yoona datang ke sekolahku, mereka semua langsung beralih padanya yang memang lebih cantik dariku.

Pokoknya, rahasiakan ini yah. Aku hanya ingin mendapat teman dan cinta sejati. Itu saja, kok.

Oke, back to me and Krystal.

“Annyeong haseo.” sapaku dengan sopan begitu memasukki ruang kepala sekolah. “Annyeong haseo.. kau.. Jung Soo Yeon?” tanya kepala sekolah memperhatikanku begitu mendetail. Aku hanya mengangguk.

“Arasso. Kelasmu ada di lantai 2. Kelas XI-A. Di sekolah ini, kami memakai sistem leveling. Melihat prestasimu yang cukup bagus, kami memasukanmu di kelas terbaik, kelas A.” jelas kepala sekolah.

“Nah, kau boleh masuk kelas sekarang.” kata Kepala sekolah lagi. Aku akhirnya, dengan diantar oleh Krystal masuk ke kelasku.

Entah, dosa apa yang telah kuperbuat.. Aku sekelas dengan Siwon dan Jaebum! 2 namja yang tadi mengejekku. Mereka hanya tersenyum licik melihatku masuk ke kelas. Aku heran, apa otak mereka cukup besar untuk masuk ke kelas A ini?

Kulihat semua murid menatap ke arahku sambil berbisik-bisik. Aku mulai pupus harapan mendapat teman sejati di sekolah ini. “Annyeong haseo. Kau pasti Jung Soo yeon. Perkenalkan dirimu.” perintah sonsaengnim.

“Annyeong haseo… Jung Soo Yeon imnida. Panggil saja Jessica. Aku pindahan SMA Cheungdam.” kataku. “Jessica? Apa nama itu tidak terlalu bagus untukmu?” olok jaebum yang disambut tawa seisi kelas.

Aku hanya memelototinya. “Ya! Park Jaebum!” omel sonsaengnim. haha. mampus kau! “Sooyeon, silahkan duduk disitu.” katanya sambil menunjuk bangku kosong yang terletak di…. di belakang jaebum sialan itu!

“Ta.. tapi…” kataku hendak menolak. “cepatlah duduk, pelajaran akan dimulai.” perintah sonsaengnim. Akhirnya dengan gontai aku berjalan ke arah bangkuku.

BRUKK! Aku terjatuh disambut riuh tawa seisi kelas. Jaebum hanya cengar-cengir melihatku. Sial… cowok ini yang sudah menyengkatku. Argh.. Kubunuh kau Park Jaebum!

“Kau tak apa?” tanya seorang namja yang temapt duduknya di belakangku. Hm, dari tampangnya, dia ini orang yang baik. Tidak seperti Jaebum atau Siwon. “Ah, gwenchana.” kataku. Dia membantuku merapikan bukuku yang terjatuh.

“Onew… Onew… Dasar sok pahlawan!” cibir Jaebum. “Diam, Park Jaebum atau kuadukan kau pada Soo Man sonsaengnim. Entah apa yang bisa diperbuatnya.” omelnya dengan dingin yang berhasil membuat jaebum terdiam. Soo Man sonsaengnim itu pasti guru killer deh.

Aku memutuskan untuk berterima kasih padanya “Gomawo…” “Lee Jin Ki. panggil saja Onew.” katanya. “nde. Gomawo onew-ah.” kataku. Dia tersenyum dan mengangguk. Wah, mungkin hanya dia satu-satunya yang baik disini.

Pelajaran berlangsung dengan biasa saja, kecuali aku mendapat sedikit (hm, tidak sedikit juga sih) ejekan dari Jaebum. Hatiku panas ingin sekali menonjok wajah sombongnya itu, tapi… aku tidak ingin membuat masalah di hari pertama sekolah. Sabar, ssica… Masa begini saja kau sudah menyerah?

Treenggg… Itu bunyi bel sekolah. Jangan tanya padaku, bunyinya memang aneh. Tapi, siapa peduli? Aku merasa terkucilkan di kelas ini, jadi aku memutuskan untuk ke kelas adikku.

“Krystal-ah…” panggilku begitu aku menemukan sosoknya duduk di belakang. “Wae, onnie?” tanyanya heran. “Gwenchana. Hanya saja… yah… aku.. sekelas dengan Jaebum dan Siwon!” kataku dengan nada menderita. Dia juga kelihatan prihatin.

“Jessica-ah, jadi kau onnie-nya Krystal?” tanya Onew yang tiba-tiba di belakangku. Aku agak terkejut dengan kedatangannya yang tiba-tiba. “Eh, nde.” jawabku.

“Oneww oppaaaa!!” teriak seseorang. “Sooyoung-ie…” panggil Onew dengan senyum yang merekah lebar di wajahnya. Yeoja yang bernama sooyoung itu merangkul tangan Onew.

“eeh… kau pasti anak baru itu yah… onnie-nya Krystal. ngg, Jessica onnie? Choi Sooyoung imnida.” katanya sambil tersenyum lebar. Anak ini cepat sekali akrab. Bahkan dia sudah memanggilku onnie, bukan sunbae. “eeh.. iya.” kataku sambil tersenyum. Sepertinya anak ini juga baik.

1 bulan kulalui dengan penuh kesabaran dan kemarahan. Temanku hanya Onew, Sooyoung, seorang bernama Kyuhyun, dan Seohyun yang kuketahui mereka pasangan. Aku paling dekat dengan Onew. Karena di kelas hanya dia yang baik padaku.

“Untuk tugas menyanyi ini, kalian kutugaskan berkelompok. 1 kelompok hanya 2 orang. Nah, akan kubacakan pasangannya…” kata sonsaengnim seniku. “Jung Soo Yeon dengan…. Park Jaebum!” umum sonsaengnim yang membuatku membatu.

“mwo??” tanyaku dan jaebum bersamaan. “kekeke. chukkae Jaebum!” cetus seorang anak. Kulihat Jaebum hanya pasrah dan tenang-tenang saja. Tapi, mana bisa aku tenang dipasangkan dengan makhluk yang menyebalkan ini!

Tapi, memang tidak ada yang bisa kulakukan. Aku pulang sekolah dengan gontai ditemani Onew.

“Onew oppa… nanti siang, kita jalan yuk. Kutunggu kau di taman ya.” kata Sooyoung lalu langsung pergi. “Sooyoung-ah! Chakkaman!” kata Onew tapi Sooyoung sudah keburu pergi. “Onnie-ah!” panggil Krystal sambil melambaikan tangannya.

“Ah, itu dia Krystal. Gomawo Onew-ah sudah menemaniku.” kataku sambil tersenyum yang dibalas senyumannya.

“Onnie dekat ya dengan Onew sunbae” komentar Krystal. “Eeh? Biasa saja kok.” kataku mengelak. “Onnie.. menyukai Onew sunbae ya?” selidik Krystal. “Ah, annio!” jawabku.

Saat pulang, kulihat Jaebum sedang berduaan dengan seorang perempuan. Dasar playboy, pikirku. Dia sedang memeluk yeoja itu. Hm, aku agak sedih melihatnya. Mwo? sedih. Ah, annio…annio… mikir apa sih kau ini, jessica jung?

Tapi, aku memang sedikit sakit melihatnya. Ya Tuhan… Dosa apa sih aku ini? Jangan sampai aku suka padanya. Kumohon Tuhan, jangan sampai!

“Hey! Ugly peasant!(Hei! Jelek!)” panggilnya. Aku pura-pura tidak mendengar. “Hei!! Kau ini tuli ya?!” teriaknya tepat di kupingku. “Aku ini punya nama!” jawabku dingin.

“Terserahlah, pokoknya hari ini aku akan ke rumahmu.” katanya yang membuat bola mataku nyaris keluar karena membelalak tidak percaya. “Mwo?? Untuk apa?” tanyaku. “Tentu saja untuk latihan, babo.” katanya sambil menjitakku. “Ta, tapi…” ‘Nah, ayo cepat. Aku ingin lihat sejelek apa rumahmu.” Katanya sambil menarikku.

“A..awas!” seru Krystal saat sebuah sepeda motor melaju tepat di belakangku. Dengan cepat, Jaebum menarikku membuat posisi kami seperti berpelukkan. Nyaris saja aku keserempet.

Tapi, kenapa ini? Rasanya… aku berdebar. Deg deg deg deg. Apa itu debaran jantungku? Rasanya bukan. Ini… debaran jantungnya! Eeh… apaan sih?! Aku jadi salting begini.

Cepat-cepat aku melepaskan diri dari pelukannya. “Dasar kau, mengambil kesempatan saja!” omelku tapi aku tidak berani menatap matanya. “eeh.. apa? Cih, bilang saja kau senang bisa dipeluk olehku!” omel Jaebum yang seperti baru saja tersentak dari lamunannya.

Sesampainya di rumahku, kami langsung berlatih. Dia tidak berkomentar apa-apa tentang keadaan rumahku. Aku ini memang nggak miskin-miskin banget kok.

“Wah, suaramu bagus sekali.” komentar Jaebum terpesona dan melihatku tanpa berkedip setelah aku memperdengarkan suaraku padanya. “Eeh.. gomawo.” kataku terkejut. Baru kali ini dia memujiku. Sungguh.

When I see your face

There’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing

Just the way you are

And when you smile

The whole world stops and stares for a while

Cause girl you’re amazing

Just the way you are

Aku berduet dengannya menyanyikan lagu Just the way you are -nya Bruno Mars. Lagu favoritku. Aku terbawa suasana oleh lagu ini dan menyanyikannya dengan segenap hatiku.

Dia menatapku lalu berkata “joahae.” katanya yang membuatku membeku sesaat. “Ssica-ah.. mianhae. jeongmal mianhae. Aku sadar, kau ini tak seburuk yang kukira. memang penampilanmu jelek” katanya yang dibalas pelototanku

“Tapi.. kepribadianmu, dan suaramu… indah.” katanya cepat-cepat yang membuatku terpana. “eeh?” hanya itu yang keluar dari mulutku. “Hm, kurasa aku harus pulang sekarang. Annyeong.” katanya sedikit gugup.

Apa ini hanya aku atau tadi kulihat dia… tersipu? Ah, tapi yang pasti, aku tau apa yang akan kulakukan besok.

Dan, inilah aku Jessica Jung di depan sekolah tercintaku, Seoul School. Aku menghadapi sekolah ini dengan penampilan berbeda. Aku tidak lagi menyamar. Kutata rambutku yang kembali berwarna blonde menjadi tergerai ikal (bayangkan Jessica di Oh!) Kulepas kacamataku, dan semua aksesoris aneh yang membuatku tampak jelek.

Semua orang kini menatapku. Tapi, bukan pandangan jijik seperti dulu, tapi… pandangan kagum. Aku memasuki kelasku yang disambut tatapan bengong seisi kelas. Termasuk Jaebum.

“Kau anak baru?” tanya Siwon polos. Aku tertawa dengan manis. “keke. bukan. Aku Jung Soo Yeon. Jessica.” kataku. “mwo??” seisi kelas terkejut. “Tapi.. tapi kau…” Siwon tak dapat melanjutkan kata-katanya.

“You’re very beautiful.(Kau sangat cantik)” kata Jaebum terpesona. “o yeah? who says that I’m an ugly peasant?(o ya? Siapa yang bilang aku ini si jelek?)” tanyaku menggodanya. “Eeh… soal itu.. aku kan sudah minta maaf.” katanya.

Aku tersenyum dengan manis. Jaebum mendekatiku dan berbisik padaku. “saranghae” bisiknya yang membuatku terkejut. Sangat terkejut sehingga aku hanya terdiam. Tapi, kemudian aku tersenyum dan membalas berbisik padanya “na do saranghae.”

Aku baru menyadari perasaanku 1 bulan terakhir ini padanya. Aku baru menyadari, dimana ada aku, disitu pasti ada Jaebum. Walaupun keberadaannya tak terlalu kuperhatikan karena dia ada hanya untuk meledekku. Tapi, dia selalu ada di sisiku.

Aku melewati pelajaran demi pelajaran dengan riang. Aku memang sedikit muak dengan beberapa namja yang langsung mendekatiku padahal menghinaku terang-terangan kemarin. Hingga akhirnya, treeeng! Bel pulang sekolah!

Aku agak kesulitan keluar kelas karena namja-namja yang mengajakku ngobrol.

“Ssica-ah.. kenapa kau tidak menampilkan kecantikanmu ini dari awal?”

“Jessica, aku ada 2 tiket nonton. Nonton bersama, yuk”

“Jessica noona, noona neomu yeppeo.”

bahkan, dongsaeng yang tidak kukenal saja ikut-ikutan mengerubutiku. Dasar mereka munafik!

Akhirnya, aku berhasil mencapai gerbang depan. Kulihat sosok Jaebum disana. Dia sedang berdiri bersama seorang yeoja.

Seorang yeoja yang sangat kukenal. Seorang yeoja yang pernah merebut semuanya dariku. Seorang yeoja yang bernama…  Yoona!

Kulihat Jaebum dan Yoona sedang berpelukan. Persis seperti 5 bulan yang lalu, saat dia dan mantan pacarku juga berpelukan.

Aku sedih. Hatiku seakan ditusuk. Aku sakit sekali. Padahal dulu, aku tidak merasa sesakit ini. Seharusnya aku tau, Jaebum sama saja dengan pacarku dulu. Dia hanya menyukaiku karena kecantikanku. Dan saat dia menemukan yeoja lain yang lebih cantik, dia akan mencampakanku.

Tak terasa, pipiku sudah basah karena air mataku yang terus mengalir. Aku berlari entah kemana. “Jessica!” panggil Jaebum yang sepertinya melihatku. Tapi, aku tidak memedulikannya. Aku terus saja berlari.

Kulihat, ada Onew yang sedang berdiri di pinggir jalan. Mungkin, dia bisa membantuku. Tapi, ah.. dia sedang berkelahi dengan seseorang sepertinya. Dia.. sedang berkelahi dengan Sooyoung.

“Sooyoung-ah.. dengan dulu penjelasanku! Aku dan dia tidak ada apa-apa. Sungguh!” ucap Onew. “Entahlah, oppa. Kau ini dekat sekali dengannya! Belum lagi, tadi pagi aku melihatnya sangat cantik. Entahlah aku…”

“Sooyoung-ah! Lihat aku! Jangan konyol! Jessica hanya sahabatku. Dia juga temanmu, kan?!” seru Onew. “Iya! Tapi… kau dan dia begitu dekat! Kau tau, setiap kau berad di dekatnya, aku sakit! sakit sekali!” seru Sooyoung tak kalah kencang.

“Sooyoung… dengarkan aku.” kata Onew merendahkan suaranya sambil mengangkat wajah Sooyoung. “Choi sooyoung… saranghae.. jeongmal saranghae. Tidak akan ada yang bisa menggantikanmu.” kata Onew. Sooyoung memeluk Onew yang dibalas hangat oleh Onew.

Aku baru tau kalau mereka berpacaran. Dan sekarang, mereka berkelahi karena… karena aku! Omo! Hebat sekali kau Jessica. Kau sangat egois.

Aku memutuskan untuk berbicara pada mereka, jadi aku mendekati mereka. “eeh… Onew-ah, sooyoung-ah.” panggilku.

Sooyoung melepaskan dirinya dari pelukan Onew. ”nde, ssica onnie?” tanyanya sedikit gugup. “Aku… ngg.. mianhaeyo. Aku tidak.. aku dan Onew hanya teman dekat kok. Sungguh. Aku tidak menganggapnya lebih dari itu.” jelasku.

Sooyoung tersenyum padaku “Nde. mianhae onnie.. karena sudah berprasangka yang bukan-bukan.” katanya. “Ngg.. kau habis menangis, onnie-ah?” tanya sooyoung.

Cepat-cepat aku menghapus air mataku. “eeh.. annio. hanya kelilipan.” kataku berbohong.

“Jessica-ah!” teriak Jaebum memanggilku sambil berlari menghampiriku. “Apa?” tanyaku dingin. “Yo.. what’s wrong with you? (Yo.. apa yang salah denganmu?)” tanyanya bingung. Aku dan Jaebum memang suka sekali mengobrol dengan bahasa Inggris. Mungkin karena dulu kami sama-sama pernah tinggal di Amerika.

“You’re a liar, park Jaebum! (Kau seorang pembohong, park Jaebum) ” teriakku, mengeluarkan semua emosiku. “All you say is bullshit! You never love me as I am.. you just love my face! (Semua yang kau bilang itu omong kosong! Kau tidak pernah mencintaiku sebagai diriku… Kau hanya mencintai wajahku)” teriakku

“What do you mean?(Apa maksdumu?) Jessica-ah… saranghaeyo! jeongmal saranghaeyo.” katanya memelas sambil memegang pundakku.

“O yeah? Padahal, tadi aku baru saja melihatmu memeluk wanita lain dengan mesranya.” kataku sinis sambil mencoba melepaskan diriku, tapi cengkramannya terlalu kuat.

“Mwo? Yoona, you mean?(Yoona, maksudmu?)” tanyanya heran sekaligus geli. “Yeah. You even wanna to laugh?(Iya. Kau bahkan mau tertawa?)” tanyaku tak percaya melihatnya menahan tertawa. Setelah yang dia perbuat, dia masih… tertawa?! What a jerk! (Berengsek!)

“What the hell wrong with you? Yoona… she is my sister!(Apa yang salah denganmu? Yoona… dia adikku!)” kata Jaebum yang membuatku melongo. “mwo?” tanyaku. “Ssica… yoona itu adikku. Apa salahnya aku memeluknya?” kata Jaebum sambil nyengir.

Aku malu, tapi sekaligus lega. Aku melemparkan diriku ke dalam pelukannya. Dan menangis. “mianhaeyo… aku hanya takut.. kau tidak benar-benar mencintaiku. Aku…” kata-kataku terputus oleh nyanyiannya.

Oh her eyes her eyes

Make the stars look like they’re not shining

Her hair her hair

Falls perfectly without her trying

She’s so beautiful

And I tell her every day

Yeah I know I know

When I compliment her

She won’t believe me

And it’s so, it’s so

Sad to think that she don’t see what I see

But every time she asks me “Do I look okay?”

I’ll say

When I see your face

There’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing

Just the way you are

And when you smile

The whole world stops and stares for a while

Cause girl you’re amazing

Just the way you are

Yeah her lips her lips

I could kiss them all day if she’d let me

Her laugh her laugh

She hates but I think it’s so sexy

She’s so beautiful

And I tell her everyday

Oh you know you know you know

I never ask you to change

If perfect’s what you’re searching for

Then just stay the same

So, don’t even bother asking

If you look okay

You know I’ll say

When I see your face

There’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing

Just the way you are

And when you smile

The whole world stops and stares for a while

Cause girl you’re amazing

Just the way you are

The way you are

The way you are

Girl you’re amazing

Just the way you are

When I see your face

There’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing

Just the way you are

And when you smile

The whole world stops and stares for a while

Cause girl you’re amazing

Just the way you are

“Jung Soo Yeon.. I love you. As you are. Just the way you are.(Jung soo yeon.. Aku mencintaimu. Apa adanya)” katanya. Aku hanya tersenyum dan mengangguk dalam pelukannya. Akhirnya kutemukan, seorang yang mencintaiku apa adanya.

-The end-

mianhae author update-nya lama 😦 akhir2 ini rada sbuk dgn urusan osis.. hehe

happy reading~ and don’t forget to leave your comment 😉

NO COPYCATER! BE CREATIVE!!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

main cast: Cho Kyuhyun, Choi Sooyoung, Seo Joohyun, Lee Jinki (a.k.a onew)

Sooyoung POV

Inilah aku, choi sooyoung. Berdiri di depan sekolah tercintaku, Seoul School. Sekolah terbaik di Seoul.

Aku dan saudara-saudaraku menapaki kaki kami ke taman depan Seoul school.

“Annyeong haseo, sooyoung-ah.” sapa seseorang yang bahkan aku tidak kenal. “Annyeong haseo.” sapaku padanya.

“Pagi, Sooyoung onnie!”

“Annyeong haseo, soo-ah!”

“Annyeong haseo, sooyoung.”

sapa teman-teman dan adik kelasku. “annyeong haseo semuanya.” sapaku pada mereka. Aku memang termasuk siswa populer di sekolahku. Keluargaku adalah pendiri sekolah ini dan pengusaha kaya yang menjadi orang nomor 1 di Seoul. Tidak seperti kakakku, Choi Siwon yang sombongnya gak ketulungan, atau seperti adikku Choi Minho yang suka mem-bully dan merasa orang paling jago, aku, Choi Sooyoung adalah seorang yang pandai bergaul dan ramah. Walaupun, agak sedikit ‘berandal’

“Sooyoung! Akhirnya kau datang! Pinjam pe-er dong. Aku belum bikin.” panggilnya langsung setelah aku memasuki kelasku. “Aku saja belum bikin, cho kyuhyun!” kataku.

“Sooyoung-ah, ini salin saja pe-erku!”

“Ini, aku jamin jawabanku benar semua!”

“Tulisanku lebih rapi. Ambil saja punyaku.”

namja-namja di kelas berebutan meminjamkan pe-er mereka padaku. Aku asal ambil dari mereka. “Kamsahamnida.” kataku. Aku melemparkan salah satunya ke kyuhyun. Dia menatapku seakan aku ini makhluk ajaib atau peri atau apalah. “Woaa… gomawo soo.. kau memang teman terbaikku.” katanya sambil memelukku. “Sudah… bagaimana aku bisa membuat pe-er kalau kau memelukku seperti ini.” kataku. Dia hanya nyengir, menampilkan giginya yang putih rapih lalu melepas pelukannya.

Oh, apakah kalian Kyuyoung shipper? kekeke~ Sayangnya, kyuhyun bukanlah namja chinguku. Dia hanya sahabatku. Sahabat terdekatku. Jeongmal. Sungguh. Tidak lebih dari sahabat.

Aku dan Kyuhyun, adalah 2 murid termalas di kelas ini. Oh, kami tidak bodoh. Sungguh. Karena kelas ini, kelas A, adalah kelas dengan murid yang nilai rata-ratanya paling tinggi. Aku dan Kyuhyun menduduki peringkat terakhir. Kekeke

“Sooyoung, Kyuhyun, jangan lupa. Pulang sekolah ada rapat.” ucap Lee Jinki atau biasa dipanggil Onew, sang ketua OSIS. Walaupun dia seumuran dengan kami, tapi karena kemampuan otaknya, dia menjadi sunbae kami dan 1 tingkat di atas kami. “Seohyun, nanti bantu aku mengurus agenda rapat.” katanya pada Seohyun, sang wakil ketua OSIS.

Aku membalasnya dengan senyuman dan anggukan. Di OSIS, tugasku adalah sebagai sie. olahraga. Mungkin karena tubuhku yang atletis dan tinggi. Sedangkan Kyuhyun sebagai sie. kesenian. Seleranya pada seni memang tinggi.

“Bagaimana makhluk seperti kalian berdua bisa jadi pengurus OSIS sih?” tanya Hyoyeon. manusia yang satu ini memang sensi sekali padaku dan Kyuhyun. Entah kenapa.

“kenapa? kau sirik Kim Hyoyeon?” balas Kyuhyun. “Sirik? cih, untuk apa? Tapi, kalian berdua ini kan pemalas dan paboya. Entah apa yang dipikirkan Soo Man sonsaengnim hingga memilih kalian.” tambahnya.

“Sooyoung-ah bukan paboya!”

“Dia pintar! dia juara 2!”

“Sooyoung-ah memang cocok jadi pengurus OSIS!”

bela namja-namja di kelas ku. “woo… kenapa ya tidak ada yang membelaku?” gumam kyuhyun.

“Sooyoung dan Kyuhyun pantas jadi pengurus OSIS. mereka bertanggung jawab.”

perkataan dari Seohyun ini mengejutkan seisi kelas. Seohyun memang dikenal sangat pendiam dan tidak pernah ikut campur dalam urusan kelas yang dianggapnya tidak penting. Melihat Seohyun berbicara untuk membelaku dan Kyuhyun adalah sesuatu yang jarang.

Tapi, hal ini sukses membuat hyoyeon terdiam dan duduk di tempatnya. Aku menjulurkan lidah padanya yang membuatnya semakin geram. Heran deh, salah apa sih sebenarnya aku padanya?

Krystal, teman sekelasku memasuki kelas sambil menangis. “Ada apa krystal?” tanyaku prihatin. Dia menatapku dengan matanya yang merah dan bengkak. “Siwon oppa…” katanya sesenggukan. Sial, apa lagi sih yang diperbuat manusia itu? gerutuku.

“Apa yang dia lakukan padamu Krystal-ah?” tanyaku lagi. “Dia… menghinaku.. menghinaku di depan…” krystal tidak melanjutkan kata-katanya dan menangis. Krystal memang bukan dari keluarga kaya. Dia adalah murid beasiswa disini. Tapi, bukan berarti kakakku bisa seenaknya menghinanya. Krystal adalah yeoja yang baik hati.

“YA! Choi Siwon! Apa lagi sih yang kau lakukan!” seruku pada kakakku yang membuat satu kelasnya menengok ke arahku. “Choi Sooyoung! Hormati aku! Aku ini kakakmu tau!” hardiknya.

Aku tidak menghiraukannya. “Apa yang kau lakukan pada krystal-ah?” tanyaku. Dia tersenyum mengejek “Apa sih pedulimu pada cewek miskin itu?? Dia kan hanya cewek gembel.” katanya.

Kalau tidak ingat dia adalah kakakku, mungkin sudah kutampar mulutnya itu. Maklumlah, dia adalah ‘tuan muda’ Choi, pewaris perusahaan terbesar di Seoul.

“Kau ini…. jangan terlalu sombong begitu, oppa! Kalau kita nanti yang jadi gembel, baru kau tau rasa!” omelku. Seketika senyumnya hilang. “tak usah mengguruiku, sooyoung. Kita tidak akan mungkin menjadi gembel seperti cewek itu, adikku yang cantik.” katanya.

Ah, sampai mulutku berbusa pun, kakakku tidak akan merubah sifat sombongnya itu.

“Aaaa! a… ampun…” teriak seseorang. Aku, yang memang sifat dasarnya ingin tau, segera berlari ke sumber suara. Ternyata itu adalah Lee taemin, juniorku. Kulihat dia sedang berlutut pada…. yah… adikku, Choi minho.

Kulihat minho menendangnya dan memukulnya. Yang lain hanya diam saja melihatnya karena takut pada minho dan antek-anteknya, Key, Wooyoung, dan Chansung. Tapi, ada 1 orang yang minho takuti. Dan itu, aku.

“Choi minho.” panggilku dingin. “ehh… noona?” jawabnya. “Lepaskan taemin.” kataku dengan tenang. “hm, sebentar.” katanya sambil menendang taemin lagi. Aku mendekatinya. “LEPASKAN!” seruku yang membuat minho berhenti menendangi taemin. “pergi sana.” kata minho.

“eh.. kamsahamnida, noona.” kata taemin sambil membungkuk 90 derajat padaku. Aku membalasnya dengan senyuman.

“Choi minho…”panggilku. “Iya.. iya.. mianhamnida.” katanya. Entah apa yang membuat pembully seperti dia takut padaku. tapi setidaknya, hal itu bisa membuatku mengontrolnya.

Keluarga Choi memang tidak disukai disini. Pasti karena kelakuan Siwon oppa dan Minho. Tapi, semuanya menyukaiku -kecuali hyoyeon, kurasa.

-End of POV-

“Sooyoung! Cepatlah!” seru Kyuhyun. “Sabar! Aku ini pakai rok tau.” balas Sooyoung. Mereka berdua sedang memanjat pagar sekolah untuk bolos. Jangan tanya kenapa, ini sudah kebiasaan mereka untuk menghindari pelajaran matematika dan sosiologi (author ga tau pelajaran di korea apa aja, jadi disamain aja yah sama yang di indo) Sudah dibilang kan sebelumnya, Sooyoung itu anak yang sedikit ‘berandal’?

“EHEM.” tiba-tiba Onew datang memergoki mereka sedang kabur. “Onew..?” tanya sooyoung bingung. “wah, ketua OSIS SMA Seoul school juga mau kabur ternyata. Ayo, kubantu kau memanjat pagar.” kata kyuhyun.

“Siapa bilang aku juga mau kabur? Aku ini sedang ditugasi soo man sonsaengnim untuk menertibkan murid seperti kalian ini!” kata Onew.

“Ah, Jangan beritau soo man sonsaengnim please.” mohon Sooyoung. Walaupun mereka ketahuan kabur oleh BoA sonsaengnim, guru matematika dan Gahee sonsaengnim, guru sosio, dengan ‘tatapan-memelas-maut’ Sooyoung dan Kyuhyun, mereka tidak pernah dihukum.

“Hm, begini saja. Aku yang akan menghukum kalian.” ucap Onew. “mwo?? tapi…” ucap sooyoung. “atau kalian mau lee soo man sonsaengnim yang menghukum?” ucap Onew lagi yang membuat Kyuhyun dan Sooyoung cepat-cepat memanjat pagar lagi untuk kembali ke dalam sekolah.

“kekeke~ kalian ngapain memanjat begitu?” kata onew sambil tertawa memperlihatkan kunci gerbang sekolah yang ada di tangannya. Sooyoung membelalakan matanya “oppa! kenapa kau tidak bilang kau punya kuncinya!?” serunya. “kekeke” onew hanya tertawa.

“nah, lari keliling lapangan 10 kali.” ucap Onew. “mwo? se-se-sepuluh?” ucap Kyuhyun gagap. Dia memang paling payah dalam olahraga. Tidak seperti Sooyoung, yang langsung saja berlari dengan riang.

Onew POV

Tubuhnya atletis sekali. Tinggi, menawan, dan cantik. Ah, aku ini mikir apa sih? Tapi… aku… aku tidak bisa menyangkalnya. Keke~ Ketua OSIS Seoul School, menyukai ketua sie. olahraga.

“Sooyoung-ah ! Tungguin dong!” seru Kyuhyun yang mati-matian berusaha mengejar Sooyoung. Cho Kyuhyun. Orang yang benar-benar membuatku cemburu. Dia sangat dekat dengan Sooyoung. Aku tau mereka cuma sahabat. Tapi… ah, sudahlah. Biarkan aku menjaganya dari jauh saja tanpa dia perlu tau perasaanku.

“Onew-ssi. Sedang apa mereka?” tanya Seohyun yang tiba-tiba ada di sampingku. Aku terlonjak kaget karena dia tiba-tiba datang dan membuyarkan pikiranku tentang Sooyoung.

“Mereka kuhukum. Karena berusaha kabur dari sekolah.” jelasku.

“New scandal of Seoul School! Ketua OSIS dan wakilnya sedang pacaran!” seru Kyuhyun iseng. “Waaah… cukkhae Onew oppa, Seohyun-ah!” timpal Sooyoung.

“eeh? tidak! kami tidak pacaran!” kilah Onew. “Nde. Kami tidak pacaran.” ucap Seohyun. Tapi Kyuhyun dan Sooyoung hanya tertawa.

“Yang benar Seohyun-ah?” ledek kyuhyun. Wajah Seohyun bersemu merah. “Chinja. Tentu saja.” kata Seohyun. “Kalau begitu… kenapa wajahmu merah begitu?” goda Kyuhyun lagi. Seohyun tidak menjawab.

“Sooyoung-ah! Awas!” seruku. Sooyoung yang terlalu bersemangat berlari tidak melihat batu besar di depannya dan tersandung. “Adududuh~” ucapnya sambil mencoba mempertahankan keseimbangannya. Dengan cepat, aku menghampirinya sebelum keseimbangannya hilang.

Aku menangkap tubuhnya itu tepat saat dia terjatuh. Tubuhnya yang indah dan langsing itu ternyata sangat ringan. “Cieeee…” goda kyuhyun. Seohyun saja tersenyum-senyum melihat posisi kami yang seperti berpelukan itu.

Aku merasa wajahku panas. Aduh, pasti wajahku merah sekali. batinku. Tapi, kulihat, wajah sooyoung juga merah.

Sooyoung POV

“eeh… ngg, gomawo oppa.” kataku. Langsung saja, Onew melepaskanku darinya. “Ehh… iya.” jawabnya kikuk. Kenapa jadi canggung begini? Ah, padahal Kyuhyun sering memelukku. Tapi, rasanya biasa saja. Kenapa ya.. saat Onew oppa memelukku seperti itu rasanya… berbeda…

“Onew! masa kau mau sama berandal seperti dia ini sih?” ledek Kyuhyun lagi. Aku mendelik padanya, melemparkan tatapan diam-kau! padanya. Tapi, kurasa dia pasti sudah kebal dengan tatapanku itu.”Memangnya salah?” jawab Onew.

“Oh, jadi kau memang benar menyukainya?” tanya Kyuhyun. “Kenapa? Cemburu?” serang Onew.

“Annio. Untuk apa aku cemburu? Lebih baik aku bersamanya.” kata Kyuhyun sambil merangkul Seohyun. “Mwo?? Kalian sudah jadian dan bahkan tidak memberitahuku?” ucapku terkejut.

“Ah, annio… tidak kok.” jawab Kyuhyun dan melepaskan tangannya dari Seohyun. Kini, wajah mereka berdua yang memerah.

Seohyun POV

“heh? Kenapa Kyuhyun oppa bilang begitu? omo!” batinku dalam hati. Belum lagi, tangannya yang besar dan hangat merangkulku. Aku merasa wajahku memanas.

Saat pulang sekolah…

Aku berjalan menyusuri koridor sekolah menuju ruang OSIS. Hari ini kami akan ada rapat membahas Basketball Cup yang akan diselenggarakan si sekolah ini.

“pssstt… seohyun-ah.” panggil seseorang dengan bisikan. Aku menengok. ternyata Kyuhyun oppa. “Wae? Kenapa kau disini?” tanyaku padanya yang sedang berjongkok di koridor. Padahal, 15 menit yang lalu aku masih melihatnya di dalam kelas.

“Lee Soo Man sonsaengnim menghukumku. Gara-gara aku makan coklat saat pelajarannya. Padahal, Sooyoung makan 3 bungkus dan aku hanya 1. sialnya, aku yang kepergok.” gerutunya. Aku hanya tersenyum “Sudah tau, sonsaengnim seperti apa, kau masih nekat saja.” kataku.

Dia tersenyum “Kau… manis loh saat tersenyum.” Wajahku memerah lagi. “eeh?” hanya itu kata yang bisa keluar dari mulutku.

“Aku… sering melihatmu berdiam diri saja. Jarang sekali bicara dan tersenyum. Padahal, saat tersenyum kau itu manis loh.” katanya panjang lebar. Aku hanya diam membatu mendengarkannya. “Sering-sering tersenyum ya. Untukku.” tambahnya lagi.

Aigoo… Aku sangat senang mendengarnya. Ingin rasanya aku melompat-lompat sepanjang perjalanan ke ruang OSIS. “Ehh… gomawoyo.” kataku sambil tersenyum dengan sangat manis. Memang benar kata orang-orang. Tidak ada yang mengalahkan wajah cantik wanita saat dipuji lelaki yang disukai.. eh bukan, dicintainya.

Kulihat wajahnya memerah “I.. iya. Oh iya, kau mau kemana?” tanyanya mengalihkan pembicaraan. “Ruang OSIS.” jawabku. Dia langsung bangkit berdiri. “Oh… ngapain?” tanyanya lagi. “Mempersiapkan agenda rapat untuk nanti bersama Onew.” terangnya.

“Berdua saja?” tanyanya lagi seakan menginterograsiku. Aku mengangguk. “Enak sekali dia.” gumam Kyuhyun. “mwo?” tanyaku, memastikan kupingku tidak salah dengar. “eeh… gwenchana. Yasudah, sana.” katanya.

“Annyeong haseo, Onew-ssi.” sapaku pada Onew yang sudah ada di ruang OSIS. “Annyeong haseo. Seohyun-ah. Berhenti memanggilku seperti itu. Panggil saja oppa.” katanya. “eeh… arasso, onew oppa.” kataku.

“Hmm… oppa.” panggilku. “nde?” “Kau… menyukai Sooyoung ya?” tanyaku tanpa basa-basi.

“mwo??” tampaknya dia kaget. Aku sendiri bahkan kaget kenapa pertanyaan itu bisa terlontar dari mulutku. “Sudah terlihat dari dulu kalau kau menyukainya. Kenapa tidak kau nyatakan saja?” ucapku lagi.

“Aku… tidak berani.” katanya  lirih. Aku menyentuh pundak onew. “Coba saja.” kataku.

“Kau sendiri?” tanya Onew. “Aku apa?” aku bertanya balik. “Kau dengan Kyuhyun… Kurasa dia juga menyukaimu.” katanya. Wajahku memerah untuk yang ketiga kalinya hari ini. “menurutmu begitu? Kurasa… mm.. tidak.” kataku. “percayalah pada ketua OSIS. keke~” katanya.

Aku tersenyum dan menggenggam tangannya. Aku sendiri heran, kenapa seberani ini. Mungkin, kata-kata Kyuhyun tadi memberiku kekuatan tersendiri. “Kita berjuang bersama..” kataku. “Untuk mendapakan cinta kita.” lanjut Onew.

Tiba-tiba, pintu ruang OSIS terbuka

-End of POV-

ternyata yang masuk adalah Sooyoung. “Ehh… maaf mengganggu.” katanya melihat Seohyun dan Onew yang saling berpegangan tangan dan berhadap-hadapan. Apa sih, Sooyoung? Kenapa rasanya sakit? batin Sooyoung dalam hati.

“Ehh… chakkaman. Kami, gak ngapa-ngapain kok.” kata Onew. Onew babo! Ngomong apaan sih? gerutunya dalam hati. “heeh… kalian mau ngapain kan bukan urusanku.” kata Sooyoung.

“Benarkah? Bagaimana kalau ini?” ucap Seohyun. Dia menarik Onew sehingga membelakangi sooyoung dan.. mencium Onew!

“Seo… seohyun?” kata Sooyoung tidak percaya pada temannya yang pendiam ini. Aduh, kenapa kau sedih choi sooyoung? Rasanya… aku.. ingin menangis.. batin Sooyoung.

“woo.. kenapa in…” kata-kata Kyuhyun tidak bisa dilanjutkan saat dia melihat Seohyun dan Onew. Sooyoung berlari keluar dari ruangan. Spontan, Onew langsung mengejarnya.

“wow.” komentar Kyuhyun sedih. “Aku… tidak menciumnya kok.” kata Seohyun. “oh ya?” tanya Kyuhyun lemas. “Tadi, aku hanya berpura-pura. Supaya Sooyoung mengakui perasaannya pada Onew oppa.” jelas Seohyun. “wah. Kau bahkan sekarang memanggilnya oppa.” kata Kyuhyun lagi. “Wae? Jealous?” tanya Seohyun.

“mwo?? a.. annio.” jawab Kyuhyun. “Aku tidak cemburu. untuk apa aku cemburu? Aku kan tidak punya hak untuk…” kata-katanya terpotong karena Seohyun memeluknya. Memeluknya dengan sangat erat. “eeh… Seohyun?” ucap Kyuhyun. Seohyun menatapnya dalam-dalam lalu berkata “oppa… saranghae.” katanya. Dia mengumpulkan semua keberaniannya untuk mengatakannya.

“a..apa? Aku tidak dengar.” kata Kyuhyun. “Aku tau kau dengar.” kata Seohyun. “Sungguh. Aku tidak dengar.” kata Kyuhyun pura-pura polos.

“OPPA! SARANGHAE! apa masih tidak dengar juga?” teriak Seohyun. Kyuhyun tersenyum. merengkuh tubuh mungil Seohyun ke dalam pelukannya. “Na do saranghae.” jawab Kyuhyun.

back to Onew-Sooyoung

“Sooyoung-ah! Chakkaman!” panggil Onew. Sooyoung sudah tidak bisa membendung air matanya. “Kenapa… kau menangis?” tanya Onew sambil mengusap air mata Sooyoung yang terjatuh deras di pipinya. “Molla.” jawab Sooyoung.

“Tadi, Seohyun tidak menciumku. Dia hanya.. pura-pura.” kata Onew. “Lalu? Itu kan bukan urusanku.” ucap Sooyoung. “Choi Sooyoung…. jawab aku. Benarkah kau tidak peduli?” tanya Onew sambil menatap mata Sooyoung dalam-dalam.

Sooyoung menghindari tatapan matanya dan tidak menjawab. “Choi Sooyoung, jawab aku!” kata Onew lagi. Tangisan Sooyoung pecah “nde… iya! Aku peduli! karena aku cemburu.. Aku bahkan tidak menyadari bahwa aku cemburu. Aku.. aku…” Onew meletakkan telunjuknya di bibir Sooyoung.

“Choi Sooyoung, dengarkan ketua OSISmu ini. Ketua OSIS SMA Seoul School telah jatuh cinta pada ketua sie. olahraga. Sooyoung-ah, saranghae.” kata Onew, mengumpulkan semua keberaniannya.

Sooyoung terpana “Tapi.. kau dan Seohyun…” Onew memotongnya “kami tidak ada apa-apa. Kami hanya saling mendukung karena ingin menyatakan perasaan padamu dan Kyuhyun.” terangnya.

“nah, kau tidak menjawab perasaanku?” tanya Onew. Sooyoung tersenyum “Bukankah saat kubilang aku cemburu, kau sudah mengerti artinya?” Sooyoung bertanya balik.

Onew menarik Sooyoung ke dalam pelukannya dan memeluknya.

“you are my destiny.” kata Onew padanya.

“Wah, seleramu itu orang serendah ini yah, ketua?” kata Hyoyeon yang muncul tiba-tiba. “Hyoyeon-ah!” kata Onew terkejut.

“Melupakan rapat demi wanita pecicilan ini?” sindir Hyoyeon lagi.

“terserah kau mau bilang apa. Biar aku seorang ketua OSIS, dan Sooyoung adalah anak ‘pecicilan’ seperti yang kau bilang. Aku mencintainya. She’s my destiny.” kata Onew.

Hyoyeon cemberut mendengar pembelaan Onew “Jangan lupakan rapat.” ucapnya sebagai sie. sosial sebelum akhirnya pergi.

“Nah, ayo kita rapat.” kata Onew sambil menggandeng tangan Sooyoung menuju ruang OSIS. “Kenapa kau memilih bad girl sepertiku untuk menjadi yeoja yang kau cintai, oppa?” tanya Sooyoung polos.

“Dasar.” kata Onew sambil mencubit hidung Sooyoung lembut. “Bukankah tadi sudah 2 kali kubilang…

It’s because you are my destiny.

hwaa… senangnyaa bisa bkin OnSoo pairing… hehe..

gimana ceritanya?