Posts Tagged ‘Hyoyeon’

cast: Eunhyuk. Hyoyeon, Sooyoung.

Hyoyeon POV

Aku masuk ke kelas, dan mood-ku langsung berubah begitu melihat orang itu. Cewek berperawakan tinggi denagn rambut panjang hitam bergelombang dan kaki indah yang membuat para lelaki tergila-gila. Tapi, aku membencinya. Oke, kata benci mungkin terlalu frontal. Pokoknya, aku tidak menyukainya. Isssh… Namanya adalah… Choi Sooyoung.

Mau tau kenapa aku tidak menyukainya? Hmm.. padahal, dulu, sekitar 5 tahun yang lalu, aku dan dia adalah sahabat dekat. Tapi, sesuatu mengubahnya.

FLASHBACK

Aku, Sooyoung, dan Eunhyuk sedang berlari-larian di taman. Tiba-tiba… BRUKK! Sooyoung terjatuh. Ckckck. Mempunyai kaki yang panjang tidak selalu menyenangkan. “Sooyoung… gwenchanayo?” tanyaku dan eunhyuk yang langsung menghampirinya. Eunhyuk ini adalah sahabat kami. Kami bertiga sangat dekat dan tidak terpisahkan. Dan aku… ehem… menyukai eunhyuk.

“Aish…” Sooyoung merintih kesakitan sambil memegangi lututnya yang berdarah. “Aigoo… kau berdarah.” kata eunhyuk cemas. “Gwenchana, hyukkie oppa” kata sooyoung sambil tersenyum. “Apanya yang tidak apa-apa? Ayo, cepat cuci lukamu, lalu diobati” katanya perhatian. Aku sedikit cemburu melihatnya begitu memperhatikan sooyoung. Sooyoung mencoba berdiri, tapi hanya untuk terjatuh lagi. “Aduh… pergelangan kakiku… keseleo” keluhnya.

“Wah…” Eunhyuk tiba-tiba menggendong sooyoung. Bridal style~ “waaa… oppa, turunkan” Sooyoung berseru. “Tapi kau kan tidak bisa berjalan” kata eunhyuk polos. Aku hanya diam saja melihat mereka. “Nde, nde. Tapi, kau menggendongku di punggungmu saja. Bukankah kalau begini berat?” kata sooyoung. “Nde. Tapi, kau sama sekali tidak berat kok” kata eunhyuk lalu menurunkan sooyoung. Kemudian sooyoung langsung merangkulkan tangannya di sekitar leher eunhyuk dan eunhyuk menggendongnya di belakang.

Aku melihat mereka dengan tatapan kesal. Nde, aku cemburu! Akhirnya, eunhyuk mengantar sooyoung pulang sambil menggendongnya. “Gomawoyo, oppa” kata sooyoung sambil tersenyum lalu memeluk eunhyuk. Eunhyuk terlihat kaget tapi tersenyum dan balas memeluk sooyoung. “Hati-hati, sooyoungie. Arasso?” kata eunhyuk. Sooyoung mengangguk lalu masuk ke rumahnya dengan langkah pincang, meninggalkanku berdua dengan eunhyuk.

“Eeh… hyoyeon…” kata eunhyuk, baru menyadari keberadaanku disana. Aku memaksakan diri memberikan senyum termanisku untuknya. “Oppa… menyukai sooyoung ya?” tanyaku. “Eeh…” pipi eunhyuk memerah. “Apa… apa terlihat jelas?” tanyanya khawatir. Aku tertawa melihat tingkah lucunya itu, padahal, di dalam hatiku, aku menangis.

Sejak saat itu, eunhyuk selalu membicarakan sooyoung saat dia bersamaku. Sooyoung, sooyoung, dan sooyoung! Dan sejak saat itu pula, diam-diam aku mulai menjaga jarak dan mulai membenci sooyoung. Hatiku sakit, setiap eunhyuk membicarakan sooyoung. Kenapa harus sooyoung yang menjadi cinta pertama eunhyuk? Kenapa bukan aku? Padahal, di sampingnya jelas-jelas ada seseorang yang selalu ada saat dia membutuhkanku.

“Hyoyeon-ah… temani aku ke mall yuk” ajak Sooyoung suatu hari. “Tidak mau!” ujarku dingin. “Ayolah hyo…” rengek sooyoung. “Issh… aku tidak mau!” seruku sambil dengan kasar menepis tangannya. Dia menatapku dengan melongo. “Ya!! Hyoyeon! Kenapa kau begitu pada sooyoung?!” bela eunhyuk. See? Seakan-akan hanya sooyoung yang paling benar.

“Aku hanya tidak mau! Jangan memaksaku! Kenapa sih eunhyuk, kau selalu membela sooyoung?! Dia bukan orang yang selalu benar!” seruku frustasi. Mereka menatapku bingung. Dengan bercucuran air mata, aku meninggalkan mereka. Sejak itu, hubunganku dan sooyoung tidak pernah sebaik dulu.

Suatu hari…

“Eunhyuk, kau mau kemana? Kenapa pada menangis?” tanyaku bingung, melihat eunhyuk dan sooyoung yang menangis di depan rumah eunhyuk. “Hyoyeon… hyukkie oppa… akan pergi ke Jepang. Dia akan meninggalkan kita” tangis sooyoung. Aku terkejut dan sedih. Spontan, aku langsung menangis. Eunhyuk memelukku. Pelukannya hangat dan nyaman. “Mianhae, semuanya. Tapi, aku yakin suatu hari, kita pasti akan bertemu lagi” ucap eunhyuk di tengah tangisannya.

End of flashback

Well… siapa yang sangka, suatu hari yang dimaksud eunhyuk itu hari ini? Aku sendiri pun tidak menyangka.

Sooyoung tersenyum sedikit ke arahku, yang kubalas dengan tatapan sinis. “Ckckck. Semakin hari semakin jadi saja. Setiap hari selalu bermesraan. Padahal, Onew itu ketua OSIS” ujarku sinis. “Ya! Tidak ada urusannya denganmu!” bentak Onew. “Wae? Kau iri? Makanya, cepat cari pacar” ledek sooyoung. Aku baru hendak akan membalasnya, saat sonsaengnim datang. Grrr… tunggu pembalasanku nanti!

“Harap tenang anak-anak!” seru sonsaengnim. “Hari ini, kita ada murid baru, pindahan dari Jepang. Nah, silahkan masuk” kata sonsaengnim. lalu, seorang anak laki-laki dengan rambut coklat gelap yang ditata berantakan, dan dengan wajah yang cute masuk. Omo.. omo… OMO!

“Annyeong haseo… Lee Hyuk Jae imnida. Kalian bisa memanggilku Eunhyuk. Manassobangapsumnida” katanya sambil tersenyum, lalu matanya melebar, melihat ke arahku dan sooyoung. “Hyo… hyoyeon? Sooyoung?” tanyanya tidak percaya.

“Eun… eunhyuk…” ujarku. Suaraku sepelan bisikan, berbeda dengan sooyoung yang langsung berteriak dan melompat berdiri. “Hyukkie oppa!!” serunya gembira. Dia pasti sudah berlari dan memeluk Eunhyuk kalau saja sonsaengnim tidak menegurnya dan menyuruhnya kembali duduk. Eunhyuk akhirnya disuruh untuk duduk 2 bangku di depanku.

Aigoo… Eunhyuk-ku… yang sudah 5 tahun tidak kulihat. Eunhyuk yang sangat kusayangi, bahkan sampai sekarang. Eunhyuk yang… merupakan cinta pertamaku, kini kembali lagi. Dan… eunhyuk tidak akan bisa bersama sooyoung lagi, karena sooyoung sudah bersama onew.

Kriiing… Bel istirahat~

Aku dan Sooyoung langsung menghampiri eunhyuk. “Aigoo… kapan kau kembali dari Jepang?” “Kenapa kau tidak memberitahuku?” “Bogoshippeoyo!” “Suatu kebetulan kita bersama lagi!” seruku dan sooyoung bersamaan. “Woo woo woo… tenang tenang…” Eunhyuk berseru sambil tersenyum. “Aku baru kembali dari Jepang kemarin. Akutadinya hendak memberitahu kalian hari ini, ternyata kita semua malah satu sekolah. Bahkan satu kelas!” katanya sambil tersenyum lebar.

“Kau tambah tinggi saja, sooyoungie…” ujarnya sambil mengacak-acak rambut sooyoung. “Oppa juga bertambah tinggi dengan pesat! Padahal, dulu kau tidak sampai seginiku” katanya sambil menunjuk ke hidungnya.

“Sooyoung~” panggil seseorang. Sooyoung menengok dan langsung memeluk si pemanggil yang tak lain tak bukan adalah namja chingunya, Onew. Eunhyuk membeku di tempatnya melihat mereka berdua berpelukkan.

“Oh iya… Onew oppa, ini adalah hyukkie oppa, teman masa kecilku yang baru kembali dari Jepang” ujar sooyoung. Onew mengulurkan tangannya. “Lee Jin Ki imnida. Panggil saja Onew.” katanya sambil tersenyum. “Lee Hyuk Jae imnida. Eunhyuk” kata eunhyuk kaku. “Ngomong-ngomong… kau ini… siapanya sooyoung? Sahabat dekat?” tanya eunhyuk lagi.

“Ah… Onew oppa ini… nae namja chingu” ujar sooyoung sambil tersenyum yang membuat eunhyuk tampak sedikit syok. Tapi, eunhyuk cepat-cepat menutupinya. Aku menonton drama singkat ini dengan santai di sebelah eunhyuk. “O..oh… Chukkaeyo.. Aigoo… uri sooyoung sudah besar sekarang” ujar eunhyuk sambil mengacak-acak rambut sooyoung lagi. “Hyoyeon.. temani aku keluar sebentar. Aku masih belum mengenal sekolah ini. Annyeong onew, sooyoungie…” kata eunhyuk cepat-cepat lalu menarik tanganku.

“Jadi dia… namja chingunya Sooyoung?” tanya eunhyuk. “Nde. Mereka cocok ya? Sangat serasi” ujarku. Eunhyuk diam saja. Dia mendesah. “Kalau begitu… memang sudah tidak ada kesempatan untukku” ucapnya sedih. “Apa… kau masih begitu mencintainya sampai sekarang?” aku bertanya. Dia mengangguk sedikit. Apa… memang tidak ada kesempatan untukku?

Sejak itu, Eunhyuk sedikit menjaga jarak dengan sooyoung. Dia menjadi sangat dekat denganku. Dia bilang dia mau melupakan sooyoung. Tapi… tidak apa. Walaupun sebagai pelampiasan, aku bahagia bisa bersamanya. Karena aku.. mencintainya.

6 bulan sudah aku dan eunhyuk selalu bersama-sama. Tak terpisahkan. Bahkan, kami bertiga, Aku sooyoung dan eunhyuk, sudah seperti kembali ke masa kecil kami, saat kami selalu bersama-sama. Eunhyuk mengakui, dia sudah berhasil melupakan sooyoung. Dan aku pun… sudah tidak ada alasan membenci sooyoung lagi.

Sooyoung suatu hari bertanya kepadaku, apa aku salah makan obat. Dulu, tiba-tiba aku membencinya dan sekarang tiba-tiba aku tidak membencinya lagi. Aku hanya tertawa dan mengatakan padanya “Sudahlah, itu masa lalu.”

Lalu suatu hari, hari dimana aku paling berbahagia…

“Eunhyuk… apa kau benar sudah melupakan sooyoung?” tanyaku padanya. Dia menatapku. “Nde. Aku sudah bisa melupakannya” ujarnya. “Itu… waktu yang cepat untuk melupakan seorang cinta pertama” ucapku karena sudah bertahun-tahun dan aku masih belum bisa melupakan eunhyuk.

“Aku bisa melupakannya… karena… aku sudah mencintai seorang yang lain” ujarnya. Hatiku seakan tertusuk duri. Kini, siapa lagi sih yeoja yang beruntung itu? Saat eunhyuk sudah melupakan sooyoung… malah datang lagi seorang yang lain di hatinya.

“Wah… kau cepat jatuh cinta” ucapku, memaksakan sebuah senyuman. “Kekeke. Aku tidak bisa tidak mencintainya. Dia selalu ada saat aku membutuhkannya. Dia selalu menemaniku saat senang maupun sedih. Dia bernama… Kim Hyoyeon” ucapnya sambil menatap dalam mataku. Mwo?? Apa aku tidak salah dengar?

“A… aku?” tanyaku. Dia mengangguk sambil tersenyum. “Hyoyeon-ah… saranghae…” ujarnya. kata-kata yang selalu ingin aku dengar darinya. “Na… na do saranghae” kataku. Air mataku sudah mengalir keluar. Dia menghapusnya. “Aigoo.. kenapa kau menangis?” tanyanya. Aku menggeleng. “Aku hanya… sangat senang” ucapku. Dan sejak saat itu, aku miliknya dan dia milikku.

Tapi, suatu hari, ketika kami bertiga pergi ke taman, aku melihat eunhyuk terus menatap sooyoung tanpa berkedip. Oke, kuakui saat itu sooyoung memang sangat cantik. Tapi, apa eunhyuk harus menatapnya sampai seperti itu di depan yeoja chingunya?

“Kau… apa kau masih menyukai sooyoung?” tanyaku dingin padanya yang membuatnya terkejut dan menatapku. “Annio… aku sudah melupakannya. Aku hanya mencintaimu” katanya. “Tapi… cara kau menatap sooyoung…” Kata-kataku dipotong oleh pelukannya. “Na neon saranghae, Hyoyeon-ah… Percayalah padaku” ucapnya. Aku bisa mendengar ketulusan dari kata-katanya dan akhirnya aku mengangguk.

“Ah… apa kalian keberatan kalau aku mengajak Onew?” tanya sooyoung, membuat kami melepaskan pelukan kami. “Oh, gwenchana.” jawab eunhyuk. “Bagus!” seru sooyoung sambil bertepuk tangan dan tiba-tiba Onew sudah berada di sampingnya (?)

Jadi hari itu, kami ber-4 bisa dibilang.. umm.. apa yah itu sebutannya… date… date… ah! double date! Kekeke. Tapi, tidak sepenuhnya double date karena Onew dan sooyoung memisahkan diri untuk berjalan berdua saja. Jadi, tinggallah aku dan eunhyuk berdua di taman.

“Eunhyuk! Coba kau lihat it-” “Hyoyeon-ah…” panggil eunhyuk sambil menggenggam tanganku. “Hmm?” jawabku. “Panggil aku oppa..” ujarnya. “Wae? Umur kita kan tidak beda jauh” ujarku.

“Tapi aku ini kan namja chingumu!” protesnya. “Lalu?” tanyaku polos. Dia mencubit pipiku. “Pokoknya kau harus memanggilku oppa!” katanya ngotot. “Kalau aku tidak mau?” kataku juga ngotot. “Issh… kau ini…” gumamnya sambil cemberut. Aku tertawa melihat wajahnya yang lucu. “Coba saja kejar aku! Kalau kau berhasil menangkapku, aku akan memanggilmu oppa” tantangku. Lalu aku mulai berlari mengelilingi taman dengan eunhyuk yang mengejarku dari belakang.

Setelah beberapa menit berlari, aku menengok ke belakang. “Eunhyukk!!” seruku sambil menghampirinya yang jatuh terduduk di tanah. “Gwenchanayo?” tanyaku khawatir. Tapi, dia tersenyum licik dan menggenggam lenganku. “Nah.. kena!” serunya dengan nada kemenangan. “Ah… kau curang!” protesku. “Pokoknya aku sudah menangkapmu. Sekarang… panggil aku oppa” ujarnya. Aku akhirnya mengalah. “Nde, eunhyuk oppa…” kataku. Dia tertawa dan aku juga ikut tertawa.

Hidup terasa lebih ringan sekarang. Aku mendapatkan cinta pertamaku, dan aku sudah berbaikan dengan sooyoung sekarang. ~~

The end…

Melodies of Life chapter 4

Posted: March 4, 2011 in Romance
Tags: , , , ,

Melodies of Life chapter 4-The real beginning

Author POV

Seohyun sedang berjalan di koridor sekolahnya ketika… BRUKK! Seseorang menariknya dari belakang dan menjatuhkannya ke tanah, membuat tubuhnya terhempas. “A.. apa?” Rupanya itu Amber dan Hyoyeon.

“Jangan pikir kami mengalah padamu! Gara-gara Key oppa menolongmu waktu itu” ujar Hyoyeon sinis. “Nde! Kau harus terima pembalasan kami karena gara-gara kau kami dimarahi Key!” seru Amber galak. Seohyun menunduk karena takut. “Apa yang kalian inginkan?” tanyanya sambil menunduk. Hyoyeon dan Amber tersenyum licik.

“K-kau mau bawa aku ke-kemana?” tanya Seohyun panik saat Hyoyeon dan Amber menarik tangannya. “Tidak usah banyak tanya! Nanti kau juga tau!” balas Amber kasar.

Brakk! Mereka menghempaskan Seohyun ke dalam gudang. “A-apa yang mau…” belum selesai Seohyun bicara, Hyoyeon sudah menutup pintu gudang dan menguncinya. “H-hei! Hyoyeon! Amber! Buka!” teriak Seohyun panik dari dalam. “Tidak akan! Membusuklah kau di dalam bersama tikus-tikus itu! Hahaha” seru Hyoyeon kejam. “Itu akibatnya kalau kau berani macam-macam dengan kami, Seo Joo Hyun!” timpal Amber lalu mereka sambil tertawa puas pergi meninggalkan Seohyun yang berteriak-teriak putus asa.

Seohyun menatap sekitarnya dengan panik. Gudang itu sempit, bau, dan gelap. Ciiit…ciiit… “Gyaaaa!!!” Seohyun berteriak histeris saat 2 ekor tikus berlari melewati kakinya.

“Tolong! Tolong buka pintunya! Tolong! Key oppaaa!!” seru Seohyun putus asa sambil menangis. Kenapa, kenapa mereka begitu kejam padaku? Pikirnya dalam hati.

———–

Key POV

“Hm, kenapa seohyun tidak masuk hari ini?” pikirku, menatap bangkunya yang kosong. Apa dia sakit? Pikirku cemas. Perasaanku tidak enak, seperti ada sesuatu yang terjadi padanya. Ah, mungkin hanya perasaanku saja. Aku terlalu cemas.

“Kibum! Tolong ambilkan kardus di gudang. Cari kardus yang isinya beberapa alat musik tradisional Korea. Kita akan mempelajarinya hari ini” perintah sonsaengnim. “Ah, yang lain saja sonsaengnim. Aku benci gudang itu” ujarku menolak. Ugh, aku paling malas kalau harus mencari-cari kardus si dalam ruangan yang gelap dan bau busuk itu.

“Yasudah. Taemin! Coba kau yang ambilkan.” ujar sonsaengnim. taemin, murid kutu buku, pendiam, dan sangat penurut pada guru itu langsung keluar menuruti perintah sonsaengnim.

Beberapa saat kemudian, dia kembali dengan wajah pucat dan keringat dingin. “G-gudangnya dikunci. D-dan… ada o-orang yang berteriak dari dalam. Di..dia terus berteriak ‘tolong!’ dan ‘Key oppa!'” ucap Taemin panik. Spontan, aku bangkit dari kursiku. Dia meneriaki namaku? Jangan-jangan….

“Ya! Kim Ki Bum! Kau mau kemana?!” seru sonsaengnim, tapi kuabaikan dan langsung melesat menuju gudang. Sial! Andai saja tadi aku menaati sonsaengnim untuk pergi ke gudang. Kalau sampai yang di dalam sana Seohyun dan terjadi apa-apa padanya, tak akan kumaafkan diriku sendiri!

Aku menggedor-gedor pintu gudang, mencoba membukanya, tetapi ternyata memang dikunci. “Seohyun?” tanyaku cemas. Hening. Tidak ada jawaban. “Yang di dalam! Tolong jawab aku!” seruku. Tapi, tetap hening. Akhirnya BRAKK!! Kudobrak pintu itu. Gagal. BRAKK!! Kucoba lagi lebih keras. Rasanya lenganku sudah memar dan tulangku serasa retak. Cklek. Akhirnya pintu itu terbuka. Aku langsung masuk ke dalamnya.

“Seohyun!” Kupanggil dia yang sudah tergeletak pingsan di lantai. Pasti dia kehabisan oksigen, di dalam ruangan yang sempit dan pengap seperti ini. Langsung kugendong dia dan kubawa menuju UKS.

“Seohyun bertahanlah” ujarku cemas untuk yang ke-5 kali seiring dengan langkahku menuju UKS. Setelah sampai, langsung kubaringkan dia di tempat tidur. Kenapa tidak ada dokter yang bertugas disini sih? Pikirku kesal.

Akhirnya aku hanya duduk dan menungguinya. Kugenggam tangannya yang mungil dan sesekali kuusap kepalanya. Aaah… cantiknya dia. Wajahnya benar-benar seperti malaikat!

————

Seohyun POV

Kubuka mataku perlahan. Terang. Apa aku sudah tidak di gudang lagi? “Dimana aku?” gumamku pelan. “Seohyun! Kau sudah sadar?” ujar seseorang. Suaranya sangat familiar. “K.. key oppa?” ujarku terkejut saat melihatnya yang berdiri di sebelahku.

“Kok.. kok bisa? Bukankah tadi aku dikunci di gudang?” ucapku bingung. “Dikunci? Siapa yang menguncimu?” tanya Key murka. Aduh, keceplosan! “Eeh… anni. Aku salah bicara” kataku berbohong. “Kau tidak bisa berbohong padaku, seo. Katakan.. siapa yang menguncimu?” paksa Key. AKhirnya, dengan terpaksa aku menceritakan semuanya.

“2 manusia itu!!” seru Key geram. “Jangan lakukan apapun, oppa. Biarkan saja mereka” pintaku. “Tapi tapi…” kilahnya, tapi langsung kusela. “Tidak ada tapi! Biarkan saja mereka” ucapku, tetap pada pendirianku. Aku tidak mau masalah ini semakin runyam. “Tapi tapi…” “Ya! Kim Ki Bum!” marahku. “Baiklah…” katanya pasrah. “Nah, begitu” ucapku sambil tersenyum.

“Kau ini… lain kali hati-hati. Apalagi pada mereka. Kalau begjni, aku akan selalu bersamamu kapanpun, dimanapun” ucapnya. “Eeh? Wae-yo? Untuk apa?” tanyaku bingung. “Supaya aku bisa selalu melindungimu” jawabnya sambil tersenyum. Aku bisa merasakan wajahku menghangat.

Author POV

“Oppa, kenapa kau selalu menolongku?” tanya Seohyun. “Molla. Mungkin…. karena… aku mencintaimu” jawab Key lirih. “Mwo?” Seohyun terkejut mendengarnya.

“Seo Joo Hyun…” ucap Key. Dia menggenggam tangan Seohyun, yang sedang duduk di ranjang UKS dan menatap matanya lekat-lekat. Dia menaruh tangan Seohyun di dadanya. “Bisakah kau merasakannya? Detak jantungku? Detak jantungku yang selalu berdetak 4 kali lebih cepat, setiap aku bersamamu. Raga ini rasanya tak pernah puas untuk selalu menjagamu. Apa kau tidak tau alasannya? Itu semua… karena… Seohyunnie, saranghae” kata Key.

Seohyun terpaku menatapnya. Matanya mulai berkaca-kaca karena terharu. “Maukah kau… menjadi yeoja chinguku?” tanya Key. Seohyun mengangguk. “Nde, oppa. Na do saranghae” katanya. Key langsung tersenyum bahagia dan memeluk Seohyun. Seohyun juga tersenyum dan memeluknya balik.

———–

Seohyun dan Key harus ke ruang guru untuk menyelesaikan beberapa tugas, karena selama pelajaran mereka menghabiskannya di UKS. “Hm, Seohyun. Coba tolong kau nyalakan komputernya. Kita harus mengetik beberapa artikel mengenai alat musik tradisional” ucap Key. “Nde, oppa”

Seohyun menarik kabel komputer lalu hendak mecolokkannya di stop kontak. “Jangan…. itu….”¬†Drzzzzz…. zzzztttt… “AAAAAA” “Seo.. Seohyun!!” Key berteriak panik. Stop kontak itu memang sudah rusak dan konslet. Key menahan diri untuk tidak menyentuh Seohyun karena itu hanya akan membuat ikut tersetrum juga.

“Seohyun…” Key berusaha membangunkan Seohyun yang sudah pingsan karena tersetrum listrik. Cepat-cepat dia gendong Seohyun menuju ke rumah sakit. “Dasar kau babo Key!” ujar Key pada dirinya sendiri. Dia sangat cemas, panik, dan takut kalau-kalau terjadi sesuatu pada Seohyun.

Seohyun langsung cepat-cepat dibawa ke UGD. Key mondar-mandir, menunggu denagn cemas. Dia menelepon sekolah dan memberitahu kejadian itu supaya bisa diberitahu pada orangtuanya Seohyun.

Drap!Drap! “Kau kibum-ssi? Bagaimana keadaan seohyun?” tanya seorang ahjussi, yang mungkin adalah appa-nya Seohyun. Tepat saat itu, dokter keluar.

“Bagaimana keadaan Seohyun?” tanya Key langsung. Dia dan orangtua Seohyun langsung mengerumuni dokter itu. “Dia tersetrum listrik dengan tegangan yang sangat tinggi. Saat ini, keadaannya sedang koma.” ujar dokter itu. Key tertunduk lemas.

“Butuh waktu yang lama baginya untuk pulih, karena sudah sampai mengenai sistem saraf pusatnya” jelas dokter itu lagi yang semakin menambah buruk suasana.

Appa-nya seohyun terlihat sangat syok. “Bolehkah aku menemui anakku?” pintanya. “Nde. silahkan” ujar dokter itu. Orangtua seohyun langsung masuk ke dalam menemui anak mereka.

“Andai aku tadi tidak menyuruhnya menyalakan komputer. Andai aku tadi memperingatinya. Argh!” sesal Key. Air matanya mulai menetes, benar-benar takut akan terjadi sesuatu pada Seohyun.

———–

Seohyun POV

Terang. Putih. Itulah kesan yang kudapat pertama kali saat aku membuka mataku. Aku tidak ingat apapun. Yang kuingat hanyalah, aku adalah yeoja bernama Seo Joo Hyun. Hanya itu.

“Seo joo hyun…” panggil seseorang. Suaranya sangat berwibawa dan mendamaikan hati. “Siapa itu?” tanyaku. Herannya, aku tidak takut sama sekali, padahal sekelilingku putih, bersih. Tapi, sangat indah dan damai.

“Ini Aku, Tuhan” ujarNya. Aku menengok, menatap sosokNya yang…. tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Kau harus melihatNya sendiri untuk mengetahuinya. “Aku… sudah mati?” tanyaku sedikit terpukul.

“Belum. Tapi hampir. Kau adalah roh sekarang. sebuah jiwa yang menunggu raganya. Dan selama menunggu itu, ada yang harus kau lakukan” ucapNya. “Apapun yang kauinginkan, Tuhan” jawabku.

Dia tersenyum hangat dan merangkulku. Berada dalam tanganNya, adalah sesuatu yang sagat menakjubkan. Seakan-akan, semua penderitaan di dunia itu tidak ada, semua beban terasa melayang. Aman, nyaman, dan hangat.

————-

Kyuhyun POV

Aku pulang dengan mengomel-ngomel. Aku masih kesal dengan kejadian dengan Yoona tadi. Mengapa dia begitu membela namja itu sih? Tapi, ada sedikit juga rasa bersalah karena sudah marah seperti itu padanya tadi.

Aku menaiki tangga sambil marah-marah. “Oppa!” panggil Sooyoung tiba-tiba, sudah berada di puncak tangga. Aku terkejut, dan langsung terjatuh berguling dari tangga.

BRUK! Aku terjatuh dengan bunyi gedebuk keras. Ouch… jangan sampai tulangku ada yang patah. “Ah… gwenchanayo?” tanya seseorang khawatir. “Gwe.. gwenchana” kataku sambil mengelus-ngelus kepalaku. Aku menatap orang yang menanyakanku. Aku terkejut. Sosoknya kabur dan seperti transparan, tembus cahaya dan bersinar keemasan. Seperti seorang malaikat. “Apa aku sudah mati?” gumamku, bertanya-tanya apakah di koran akan ada berita “seorang namja tewas jatuh dari tangga karena dikagetkan oleh yeodongsaengnya”

-TBC-

Author keabisan kata-kata di bagian describe-in Tuhan, berhubung author belum pernah ketemu langsung. kekeke. Jangan lupa comment yah… dijamin chapter 5 bakal seru loh ^^

Melodies of Life chapter 2

Posted: February 15, 2011 in Romance, sequel
Tags: , , ,

NO COPYCATER! BE CREATIVE!!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

Di sebuah sekolah musik di Seoul, terjadi sebuah kisah cinta yang cukup menarik antara 4 orang yang awalnya tidak saling mengenal.

Melodies of Life chapter 2-Hidden charm

Key POV

Brrruumm!! Ckiit! Aku langsung mengerem motorku yang melaju kencang begitu seseorang melintas di depanku. Untung saja dia tidak tertabrak. Aku turun dari motorku.

“Mianhae. gwenchana yo?” tanyaku sambil melepas helmku. “Gwe.. gwenchana” katanya. Ah, ternyata dia seorang yeoja. Wah, wajahnya manis sekali. Seperti seorang malaikat!

“Ngg… mianhae, aku ada urusan. Aku permisi” katanya, setelah sekitar 5 menit kami diam dan aku hanya memandanginya. “Eeh… ye” kataku, tersadar dari pikiranku sendiri.

Setelah menatapnya pergi, aku kembali menaiki motorku dan mengendarainya menuju ke sekolah musikku. Aku memarkir motorku, dan beberapa anak sudah mengelilingiku.

“Pagi, Key!”

“Annyeong haseo, Kibum oppa!”

“Annyeong, Key-ssi!”

“Pagi” ucapku cuek lalu berjalan melewati yeoja-yeoja yang berteriak-teriak histeris di belakangku. Aku memang cukup populer di sekolah musikku ini. Bukannya sombong, tapi selain karena wajahku yang cute dan manis ini, juga karena suaraku yang bagus dan skill dance-ku yang patut diacungi jempol.

Aku melangkah masuk ke kelasku. Aku mengedarkan pandangan ke sekelilingku. Sial! Tempat duduk sudah penuh semua! Kami memang bebas memilih tempat duduk kami. Hmm, lain kali aku harus bangun lebih pagi.

Aha! Disitu ada tempat duduk kosong! “Hmm.. boleh aku duduk disini?” tanyaku pada seorang yeoja yang duduk di sebelahku. Dia menoleh dan mengangguk.

“Eeh… kau!” seruku. Dia tampak terkejut. Dia adalah yeoja yang tadi hampir kutabrak. Perlahan, kuulum senyumku. Aku langsung duduk di sebelahnya dan mengulurkan tanganku.

“Kim Ki Bum imnida. Kau boleh memanggilku Key” kataku, memberikan senyum terbaikku. “Seo Joo Hyun imnida. Panggil saja Seohyun” katanya, juga tersenyum.

Seohyun. Nama yang cantik. Secantik orangnya. Ingin aku mengatakannya padanya, tapi, aku terlalu malu untuk itu. Jadi, aku hanya tersenyum, merasakan tangannya yang mungil dan halus dalam genggaman tanganku.

Sepanjang pelajaran, tak bosan-bosan aku memandang wajahnya. Sungguh! Dia itu malaikat yang diturunkan ke bumi! Pasti! Aku yakin! pikirku polos. Pasalnya, wajahnya terlalu cantik untuk manusia.

Argh… apa aku jatuh cinta padanya? Pada pandangan pertama? Konyol!

Seohyun POV

Aku berjalan terburu-buru menuju ke mobil appa-ku yang sudah menunggu di seberang jalan. Bruuumm! Ckiit! tiba-tiba sebuah sepeda motor yang melaju kencang berhenti tepat di depanku.

Aku kaget dan terjatuh. Sepertinya, appa-ku tidak melihatku. “Mianhae, gwenchana yo?” tanya namja itu, turun dari motornya dan melepas helmnya.

“Gwe..gwenchana” kataku. Wah, wajahnya manis dan cute sekali. Dia terdiam dan hanya menatapku yang bangun untuk berdiri.

“Ngg… mianhae, aku ada urusan. Aku permisi” kataku, setelah 5 menit dia hanya terdiam. “Eeh.. ye” katanya, lalu aku cepat-cepat pergi ke seberang dan masuk ke mobil appa-ku.

“Mengapa lama sekali Seo?” tanya appa-ku, menyalakan mesin mobil dan mengendarainya. Kulihat di belakang namja itu sudah naik ke motornya dan menegndarainya ke arah yang sama denganku. Apa dia mengikutiku? Ah, jangan ge-er seohyun!

“Mianhae, appa” jawabku, tidak memberitahu kalau aku hampir tertabrak. Appa-ku ini sedikit over protektif. Aku tidak mau masalah sepele seperti ini dibesar-besarkan olehnya.

Aku sampai di sekolah musikku. Aku berjalan ke kelas baruku. Tadinya aku di kelas A, tapi pindah ke kelas D karena ngg… teman-temanku suka mem-bully-ku. Aku merahasiakan ini dari appa. Sudah kubilang, akan tambah runyam masalahnya kalau appa ikut campur.

Aku memang anak yang lemah dan pendiam. Karena itu, anak-anak kelas A yang memang kasar senang menyiksaku. Saat ujian, mereka memaksaku memberikan mereka jawaban, memaksaku menraktir mereka, dan lain-lain. Kalau aku tidak melakukan apa yang mereka inginkan, mereka akan menyiramku dengan air, mengaa-ngataiku, mencoret-coret mejaku, dan mempermalukanku. Aku tersiksa secara batin.

Aku mengambil tempat duduk di pojok kiri. Aku menatap sekitarku. Wajah mereka sepertinya cukup ramah. Walaupun, kelihatannya mereka pendiam-pendiam sepertiku karena suasana disini tidak terlalu ribut, padahal sonsaengnim belum datang, tidak seperti kelas A yang sangat ramai.

Lalu, aku melihat seseorang masuk. Semua mata tertuju padanya saat dia melangkah masuk, memandang berkeliling, sepertinya mencari tempat duduk yang kosong.

Tempat duduk di sebelahku kosong. Dan sepertinya satu-satunya yang kosong. Dia namja yang hampir menabrakku tadi! Aku mengalihkan pandanganku darinya, menyembunyikan wajahku yang berharap semoga dia duduk di sebelahku.

“Hmm.. boleh aku duduk disini?” tanyanya. Yes! Aku menatapnya dan mengangguk. “Eeh… kau!” serunya kaget, seakan aku ini alien bertangan 8.

Dia tersenyum dan duduk di sebelahku lalu mengulurkan tangannya. “Kim Ki Bum imnida. Kau boleh memanggilku Key.” katanya sambil tersenyum. Aigoo… manisnya!

“Seo Joo Hyun imnida. Panggil saja Seohyun” kataku, balas tersenyum padanya.

Selama pelajaran, aku bisa merasakan dia memperhatikanku terus. Aku merasa sedikit risih diperhatikan seperti itu. Tapi, aku tidak berani menatapnya balik. Entah kenapa, ada sesuatu yang membuat jantungku berdebar setiap kali menatap matanya.

Kriiing! Bel istirahat berbunyi. “Kau mau kemana, seohyunnie?” tanyanya saat aku beranjak pergi. Dia memanggilku Seohyunnie?

“Kantin.” jawabku. Singkat, padat, dan jelas. Aku memang bukan orang yang pintar berbasa-basi dan berbicara. Aku berjalan ke luar kelas. Key mengikutiku. Sengaja kupercepat langkahku, tapi dia ikut mempercepat langkahnya. Kekeke, lucu.

Brukk! Aku menabrak seseorang. “Mi… mianhae” kataku. Sial! Aku menabrak orang yang salah. “Seohyun!” seru Amber, orang yang kutabrak.

“Ah, ada seohyun! Kebetulan sekali!” seru Hyoyeon, teman Amber sambil tersenyum licik. “Belikan kami makanan!” seru Amber. Mereka adalah anak kelas A.

“Cepat! Jangan hanya diam! Kami sudah lapar!” bentak Hyoyeon. “Tapi… aku membawa uang pas-pasan” ucapku sambil menunduk.

“Kami tidak mau tau” ucap Amber mulai marah. Aduh, bagaimana nasibku? Hyoyeon mengambil tempat sampah kecil di dekat kami, hendak menuangkan seluruh sampah itu di atas kepalaku.

Grep! Sebuah tangan menarikku. Dan… sraaakkk! Sampah-sampah berjatuhan. Tapi, aku tidak merasakan 1 buahpun sampah yang mengenai tubuhku. Aku sangat terkejut.

Kulihat Key ada di depanku. Tangannya menggenggam tanganku dan dia menarikku ke belakang. Hyoyeon membeku dalam posisi keranjang sampah di tangannya dia arahkan dan dia tumpahkan ke atas kepala Key, membuat semua sampah itu berjatuhan mengotori badannya.

“K…key-ssi” ujar hyoyeon ketakutan. Amber yang melihat kejadian itu diam-diam berusaha untuk kabur. “Jangan kabur” ucap Key dingin membuat Amber membeku di tempatnya dan terdiam.

“Sekali lagi kulihat ada yang menyakiti Seohyun, tidak akan kuampuni. Dan, kau harus bertanggung jawab atas sampah-sampah yang sudah mengotoriku ini” ucap Key tegas dan galak.

“Tapi… urusan kami adalah dia.” ujar Hyoyeon membela diri. “Nde. Bukan salah kami kalau kau ikut campur” tambah Amber. Key memandang mereka tajam.

“Urusan Seohyun urusanku juga. Jangan harap hidup kalian tenang, kalau kalian menyakitinya. Dan, ini berlaku untuk semuanya disini. Arraso?” ucap Key tegas pada Hyoyeon, Amber, dan semua orang yang berkerumun menyaksikan kami.

Hyoyeon dan Amber, juga yang lainnya hanya menganggu kecil. “Kkaja, seo!” ucap Key, menarikku. “Kau… kenapa melakukan itu?” tanyaku pelan.

Dia mengangkat sebelah alisnya. “Aku mana bisa melihat temanku dibegitukan” ujarnya. “Teman?” tanyaku heran. “Nde. memangnya aku bukan temanmu?” tanyanya sambil memanyunkan bibirnya.

Tadinya sih, aku berharap lebih. “Ehh… nde. Sekarang, bersihkan dulu dirimu.” ujarku. Dia mengangguk lalu ke toilet. Teman ya? Ah, babo kau Seohyun! Mana pantas kau bersamanya! Berteman dengannya saja sudah syukur! batinku dalam hati.

Author POV

“Seohyun! Chakkaman!” seru Key, mengejarku yang sudah keluar dari sekolah untuk pulang. “Wae, Key-ssi?” tanya Seohyun, menghentikan langkahnya.

“Berhenti memanggilku Key-ssi, Seohyunnie. Panggil saja oppa. Arra?” ucapnya sambil tersenyum. “Arraso, oppa” kata Seohyun sedikit malu-malu. Key tersenyum. “Nah, begitu lebih baik.”

“Hmm, ada apa oppa?” tanya Seohyun. “Ngg… apa kau mau kuantar pulang? Ehh.. kalau kau tidak dijemput atau pulang bersama orang lain.” kata Key sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal.

“Eeh.. apa tidak merepotkan? Aku pulang sendiri. Appa tidak menjemput karena dia bekerja” kata Seohyun. “Nde. tentu tidak! Kemana arahmu pulang?” tanya Key. Seohyun menunjuk ke arah kiri. “Oke. kkaja!” ujar Key.

Mereka berjalan berdampingan di jalan. Kadang, diselingi bercanda dan mengobrol, untuk lebih mengenal satu sama lain.

“Seo… seohyunnie!!”

-TBC-

bagaimana kelanjutan kisah Key dan Seohyun?

Ngomong-ngomong, apa hubungan mereka dengan Kyuhyun dan Yoona? (secara gak mungkin author bikin 2 cerita terpisah)

wait in chapter 3 (The real start) and comment, okay??

NO COPYCATER! BE CREATIVE!!

(MENGAMBIL KESELURUHAN CERITA, INTI CERITA, KALIMAT-KALIMAT DALAM CERITA)

main cast: Cho Kyuhyun, Choi Sooyoung, Seo Joohyun, Lee Jinki (a.k.a onew)

Sooyoung POV

Inilah aku, choi sooyoung. Berdiri di depan sekolah tercintaku, Seoul School. Sekolah terbaik di Seoul.

Aku dan saudara-saudaraku menapaki kaki kami ke taman depan Seoul school.

“Annyeong haseo, sooyoung-ah.” sapa seseorang yang bahkan aku tidak kenal. “Annyeong haseo.” sapaku padanya.

“Pagi, Sooyoung onnie!”

“Annyeong haseo, soo-ah!”

“Annyeong haseo, sooyoung.”

sapa teman-teman dan adik kelasku. “annyeong haseo semuanya.” sapaku pada mereka. Aku memang termasuk siswa populer di sekolahku. Keluargaku adalah pendiri sekolah ini dan pengusaha kaya yang menjadi orang nomor 1 di Seoul. Tidak seperti kakakku, Choi Siwon yang sombongnya gak ketulungan, atau seperti adikku Choi Minho yang suka mem-bully dan merasa orang paling jago, aku, Choi Sooyoung adalah seorang yang pandai bergaul dan ramah. Walaupun, agak sedikit ‘berandal’

“Sooyoung! Akhirnya kau datang! Pinjam pe-er dong. Aku belum bikin.” panggilnya langsung setelah aku memasuki kelasku. “Aku saja belum bikin, cho kyuhyun!” kataku.

“Sooyoung-ah, ini salin saja pe-erku!”

“Ini, aku jamin jawabanku benar semua!”

“Tulisanku lebih rapi. Ambil saja punyaku.”

namja-namja di kelas berebutan meminjamkan pe-er mereka padaku. Aku asal ambil dari mereka. “Kamsahamnida.” kataku. Aku melemparkan salah satunya ke kyuhyun. Dia menatapku seakan aku ini makhluk ajaib atau peri atau apalah. “Woaa… gomawo soo.. kau memang teman terbaikku.” katanya sambil memelukku. “Sudah… bagaimana aku bisa membuat pe-er kalau kau memelukku seperti ini.” kataku. Dia hanya nyengir, menampilkan giginya yang putih rapih lalu melepas pelukannya.

Oh, apakah kalian Kyuyoung shipper? kekeke~ Sayangnya, kyuhyun bukanlah namja chinguku. Dia hanya sahabatku. Sahabat terdekatku. Jeongmal. Sungguh. Tidak lebih dari sahabat.

Aku dan Kyuhyun, adalah 2 murid termalas di kelas ini. Oh, kami tidak bodoh. Sungguh. Karena kelas ini, kelas A, adalah kelas dengan murid yang nilai rata-ratanya paling tinggi. Aku dan Kyuhyun menduduki peringkat terakhir. Kekeke

“Sooyoung, Kyuhyun, jangan lupa. Pulang sekolah ada rapat.” ucap Lee Jinki atau biasa dipanggil Onew, sang ketua OSIS. Walaupun dia seumuran dengan kami, tapi karena kemampuan otaknya, dia menjadi sunbae kami dan 1 tingkat di atas kami. “Seohyun, nanti bantu aku mengurus agenda rapat.” katanya pada Seohyun, sang wakil ketua OSIS.

Aku membalasnya dengan senyuman dan anggukan. Di OSIS, tugasku adalah sebagai sie. olahraga. Mungkin karena tubuhku yang atletis dan tinggi. Sedangkan Kyuhyun sebagai sie. kesenian. Seleranya pada seni memang tinggi.

“Bagaimana makhluk seperti kalian berdua bisa jadi pengurus OSIS sih?” tanya Hyoyeon. manusia yang satu ini memang sensi sekali padaku dan Kyuhyun. Entah kenapa.

“kenapa? kau sirik Kim Hyoyeon?” balas Kyuhyun. “Sirik? cih, untuk apa? Tapi, kalian berdua ini kan pemalas dan paboya. Entah apa yang dipikirkan Soo Man sonsaengnim hingga memilih kalian.” tambahnya.

“Sooyoung-ah bukan paboya!”

“Dia pintar! dia juara 2!”

“Sooyoung-ah memang cocok jadi pengurus OSIS!”

bela namja-namja di kelas ku. “woo… kenapa ya tidak ada yang membelaku?” gumam kyuhyun.

“Sooyoung dan Kyuhyun pantas jadi pengurus OSIS. mereka bertanggung jawab.”

perkataan dari Seohyun ini mengejutkan seisi kelas. Seohyun memang dikenal sangat pendiam dan tidak pernah ikut campur dalam urusan kelas yang dianggapnya tidak penting. Melihat Seohyun berbicara untuk membelaku dan Kyuhyun adalah sesuatu yang jarang.

Tapi, hal ini sukses membuat hyoyeon terdiam dan duduk di tempatnya. Aku menjulurkan lidah padanya yang membuatnya semakin geram. Heran deh, salah apa sih sebenarnya aku padanya?

Krystal, teman sekelasku memasuki kelas sambil menangis. “Ada apa krystal?” tanyaku prihatin. Dia menatapku dengan matanya yang merah dan bengkak. “Siwon oppa…” katanya sesenggukan. Sial, apa lagi sih yang diperbuat manusia itu? gerutuku.

“Apa yang dia lakukan padamu Krystal-ah?” tanyaku lagi. “Dia… menghinaku.. menghinaku di depan…” krystal tidak melanjutkan kata-katanya dan menangis. Krystal memang bukan dari keluarga kaya. Dia adalah murid beasiswa disini. Tapi, bukan berarti kakakku bisa seenaknya menghinanya. Krystal adalah yeoja yang baik hati.

“YA! Choi Siwon! Apa lagi sih yang kau lakukan!” seruku pada kakakku yang membuat satu kelasnya menengok ke arahku. “Choi Sooyoung! Hormati aku! Aku ini kakakmu tau!” hardiknya.

Aku tidak menghiraukannya. “Apa yang kau lakukan pada krystal-ah?” tanyaku. Dia tersenyum mengejek “Apa sih pedulimu pada cewek miskin itu?? Dia kan hanya cewek gembel.” katanya.

Kalau tidak ingat dia adalah kakakku, mungkin sudah kutampar mulutnya itu. Maklumlah, dia adalah ‘tuan muda’ Choi, pewaris perusahaan terbesar di Seoul.

“Kau ini…. jangan terlalu sombong begitu, oppa! Kalau kita nanti yang jadi gembel, baru kau tau rasa!” omelku. Seketika senyumnya hilang. “tak usah mengguruiku, sooyoung. Kita tidak akan mungkin menjadi gembel seperti cewek itu, adikku yang cantik.” katanya.

Ah, sampai mulutku berbusa pun, kakakku tidak akan merubah sifat sombongnya itu.

“Aaaa! a… ampun…” teriak seseorang. Aku, yang memang sifat dasarnya ingin tau, segera berlari ke sumber suara. Ternyata itu adalah Lee taemin, juniorku. Kulihat dia sedang berlutut pada…. yah… adikku, Choi minho.

Kulihat minho menendangnya dan memukulnya. Yang lain hanya diam saja melihatnya karena takut pada minho dan antek-anteknya, Key, Wooyoung, dan Chansung. Tapi, ada 1 orang yang minho takuti. Dan itu, aku.

“Choi minho.” panggilku dingin. “ehh… noona?” jawabnya. “Lepaskan taemin.” kataku dengan tenang. “hm, sebentar.” katanya sambil menendang taemin lagi. Aku mendekatinya. “LEPASKAN!” seruku yang membuat minho berhenti menendangi taemin. “pergi sana.” kata minho.

“eh.. kamsahamnida, noona.” kata taemin sambil membungkuk 90 derajat padaku. Aku membalasnya dengan senyuman.

“Choi minho…”panggilku. “Iya.. iya.. mianhamnida.” katanya. Entah apa yang membuat pembully seperti dia takut padaku. tapi setidaknya, hal itu bisa membuatku mengontrolnya.

Keluarga Choi memang tidak disukai disini. Pasti karena kelakuan Siwon oppa dan Minho. Tapi, semuanya menyukaiku -kecuali hyoyeon, kurasa.

-End of POV-

“Sooyoung! Cepatlah!” seru Kyuhyun. “Sabar! Aku ini pakai rok tau.” balas Sooyoung. Mereka berdua sedang memanjat pagar sekolah untuk bolos. Jangan tanya kenapa, ini sudah kebiasaan mereka untuk menghindari pelajaran matematika dan sosiologi (author ga tau pelajaran di korea apa aja, jadi disamain aja yah sama yang di indo) Sudah dibilang kan sebelumnya, Sooyoung itu anak yang sedikit ‘berandal’?

“EHEM.” tiba-tiba Onew datang memergoki mereka sedang kabur. “Onew..?” tanya sooyoung bingung. “wah, ketua OSIS SMA Seoul school juga mau kabur ternyata. Ayo, kubantu kau memanjat pagar.” kata kyuhyun.

“Siapa bilang aku juga mau kabur? Aku ini sedang ditugasi soo man sonsaengnim untuk menertibkan murid seperti kalian ini!” kata Onew.

“Ah, Jangan beritau soo man sonsaengnim please.” mohon Sooyoung. Walaupun mereka ketahuan kabur oleh BoA sonsaengnim, guru matematika dan Gahee sonsaengnim, guru sosio, dengan ‘tatapan-memelas-maut’ Sooyoung dan Kyuhyun, mereka tidak pernah dihukum.

“Hm, begini saja. Aku yang akan menghukum kalian.” ucap Onew. “mwo?? tapi…” ucap sooyoung. “atau kalian mau lee soo man sonsaengnim yang menghukum?” ucap Onew lagi yang membuat Kyuhyun dan Sooyoung cepat-cepat memanjat pagar lagi untuk kembali ke dalam sekolah.

“kekeke~ kalian ngapain memanjat begitu?” kata onew sambil tertawa memperlihatkan kunci gerbang sekolah yang ada di tangannya. Sooyoung membelalakan matanya “oppa! kenapa kau tidak bilang kau punya kuncinya!?” serunya. “kekeke” onew hanya tertawa.

“nah, lari keliling lapangan 10 kali.” ucap Onew. “mwo? se-se-sepuluh?” ucap Kyuhyun gagap. Dia memang paling payah dalam olahraga. Tidak seperti Sooyoung, yang langsung saja berlari dengan riang.

Onew POV

Tubuhnya atletis sekali. Tinggi, menawan, dan cantik. Ah, aku ini mikir apa sih? Tapi… aku… aku tidak bisa menyangkalnya. Keke~ Ketua OSIS Seoul School, menyukai ketua sie. olahraga.

“Sooyoung-ah ! Tungguin dong!” seru Kyuhyun yang mati-matian berusaha mengejar Sooyoung. Cho Kyuhyun. Orang yang benar-benar membuatku cemburu. Dia sangat dekat dengan Sooyoung. Aku tau mereka cuma sahabat. Tapi… ah, sudahlah. Biarkan aku menjaganya dari jauh saja tanpa dia perlu tau perasaanku.

“Onew-ssi. Sedang apa mereka?” tanya Seohyun yang tiba-tiba ada di sampingku. Aku terlonjak kaget karena dia tiba-tiba datang dan membuyarkan pikiranku tentang Sooyoung.

“Mereka kuhukum. Karena berusaha kabur dari sekolah.” jelasku.

“New scandal of Seoul School! Ketua OSIS dan wakilnya sedang pacaran!” seru Kyuhyun iseng. “Waaah… cukkhae Onew oppa, Seohyun-ah!” timpal Sooyoung.

“eeh? tidak! kami tidak pacaran!” kilah Onew. “Nde. Kami tidak pacaran.” ucap Seohyun. Tapi Kyuhyun dan Sooyoung hanya tertawa.

“Yang benar Seohyun-ah?” ledek kyuhyun. Wajah Seohyun bersemu merah. “Chinja. Tentu saja.” kata Seohyun. “Kalau begitu… kenapa wajahmu merah begitu?” goda Kyuhyun lagi. Seohyun tidak menjawab.

“Sooyoung-ah! Awas!” seruku. Sooyoung yang terlalu bersemangat berlari tidak melihat batu besar di depannya dan tersandung. “Adududuh~” ucapnya sambil mencoba mempertahankan keseimbangannya. Dengan cepat, aku menghampirinya sebelum keseimbangannya hilang.

Aku menangkap tubuhnya itu tepat saat dia terjatuh. Tubuhnya yang indah dan langsing itu ternyata sangat ringan. “Cieeee…” goda kyuhyun. Seohyun saja tersenyum-senyum melihat posisi kami yang seperti berpelukan itu.

Aku merasa wajahku panas. Aduh, pasti wajahku merah sekali. batinku. Tapi, kulihat, wajah sooyoung juga merah.

Sooyoung POV

“eeh… ngg, gomawo oppa.” kataku. Langsung saja, Onew melepaskanku darinya. “Ehh… iya.” jawabnya kikuk. Kenapa jadi canggung begini? Ah, padahal Kyuhyun sering memelukku. Tapi, rasanya biasa saja. Kenapa ya.. saat Onew oppa memelukku seperti itu rasanya… berbeda…

“Onew! masa kau mau sama berandal seperti dia ini sih?” ledek Kyuhyun lagi. Aku mendelik padanya, melemparkan tatapan diam-kau! padanya. Tapi, kurasa dia pasti sudah kebal dengan tatapanku itu.”Memangnya salah?” jawab Onew.

“Oh, jadi kau memang benar menyukainya?” tanya Kyuhyun. “Kenapa? Cemburu?” serang Onew.

“Annio. Untuk apa aku cemburu? Lebih baik aku bersamanya.” kata Kyuhyun sambil merangkul Seohyun. “Mwo?? Kalian sudah jadian dan bahkan tidak memberitahuku?” ucapku terkejut.

“Ah, annio… tidak kok.” jawab Kyuhyun dan melepaskan tangannya dari Seohyun. Kini, wajah mereka berdua yang memerah.

Seohyun POV

“heh? Kenapa Kyuhyun oppa bilang begitu? omo!” batinku dalam hati. Belum lagi, tangannya yang besar dan hangat merangkulku. Aku merasa wajahku memanas.

Saat pulang sekolah…

Aku berjalan menyusuri koridor sekolah menuju ruang OSIS. Hari ini kami akan ada rapat membahas Basketball Cup yang akan diselenggarakan si sekolah ini.

“pssstt… seohyun-ah.” panggil seseorang dengan bisikan. Aku menengok. ternyata Kyuhyun oppa. “Wae? Kenapa kau disini?” tanyaku padanya yang sedang berjongkok di koridor. Padahal, 15 menit yang lalu aku masih melihatnya di dalam kelas.

“Lee Soo Man sonsaengnim menghukumku. Gara-gara aku makan coklat saat pelajarannya. Padahal, Sooyoung makan 3 bungkus dan aku hanya 1. sialnya, aku yang kepergok.” gerutunya. Aku hanya tersenyum “Sudah tau, sonsaengnim seperti apa, kau masih nekat saja.” kataku.

Dia tersenyum “Kau… manis loh saat tersenyum.” Wajahku memerah lagi. “eeh?” hanya itu kata yang bisa keluar dari mulutku.

“Aku… sering melihatmu berdiam diri saja. Jarang sekali bicara dan tersenyum. Padahal, saat tersenyum kau itu manis loh.” katanya panjang lebar. Aku hanya diam membatu mendengarkannya. “Sering-sering tersenyum ya. Untukku.” tambahnya lagi.

Aigoo… Aku sangat senang mendengarnya. Ingin rasanya aku melompat-lompat sepanjang perjalanan ke ruang OSIS. “Ehh… gomawoyo.” kataku sambil tersenyum dengan sangat manis. Memang benar kata orang-orang. Tidak ada yang mengalahkan wajah cantik wanita saat dipuji lelaki yang disukai.. eh bukan, dicintainya.

Kulihat wajahnya memerah “I.. iya. Oh iya, kau mau kemana?” tanyanya mengalihkan pembicaraan. “Ruang OSIS.” jawabku. Dia langsung bangkit berdiri. “Oh… ngapain?” tanyanya lagi. “Mempersiapkan agenda rapat untuk nanti bersama Onew.” terangnya.

“Berdua saja?” tanyanya lagi seakan menginterograsiku. Aku mengangguk. “Enak sekali dia.” gumam Kyuhyun. “mwo?” tanyaku, memastikan kupingku tidak salah dengar. “eeh… gwenchana. Yasudah, sana.” katanya.

“Annyeong haseo, Onew-ssi.” sapaku pada Onew yang sudah ada di ruang OSIS. “Annyeong haseo. Seohyun-ah. Berhenti memanggilku seperti itu. Panggil saja oppa.” katanya. “eeh… arasso, onew oppa.” kataku.

“Hmm… oppa.” panggilku. “nde?” “Kau… menyukai Sooyoung ya?” tanyaku tanpa basa-basi.

“mwo??” tampaknya dia kaget. Aku sendiri bahkan kaget kenapa pertanyaan itu bisa terlontar dari mulutku. “Sudah terlihat dari dulu kalau kau menyukainya. Kenapa tidak kau nyatakan saja?” ucapku lagi.

“Aku… tidak berani.” katanya ¬†lirih. Aku menyentuh pundak onew. “Coba saja.” kataku.

“Kau sendiri?” tanya Onew. “Aku apa?” aku bertanya balik. “Kau dengan Kyuhyun… Kurasa dia juga menyukaimu.” katanya. Wajahku memerah untuk yang ketiga kalinya hari ini. “menurutmu begitu? Kurasa… mm.. tidak.” kataku. “percayalah pada ketua OSIS. keke~” katanya.

Aku tersenyum dan menggenggam tangannya. Aku sendiri heran, kenapa seberani ini. Mungkin, kata-kata Kyuhyun tadi memberiku kekuatan tersendiri. “Kita berjuang bersama..” kataku. “Untuk mendapakan cinta kita.” lanjut Onew.

Tiba-tiba, pintu ruang OSIS terbuka

-End of POV-

ternyata yang masuk adalah Sooyoung. “Ehh… maaf mengganggu.” katanya melihat Seohyun dan Onew yang saling berpegangan tangan dan berhadap-hadapan. Apa sih, Sooyoung? Kenapa rasanya sakit? batin Sooyoung dalam hati.

“Ehh… chakkaman. Kami, gak ngapa-ngapain kok.” kata Onew. Onew babo! Ngomong apaan sih? gerutunya dalam hati. “heeh… kalian mau ngapain kan bukan urusanku.” kata Sooyoung.

“Benarkah? Bagaimana kalau ini?” ucap Seohyun. Dia menarik Onew sehingga membelakangi sooyoung dan.. mencium Onew!

“Seo… seohyun?” kata Sooyoung tidak percaya pada temannya yang pendiam ini. Aduh, kenapa kau sedih choi sooyoung? Rasanya… aku.. ingin menangis.. batin Sooyoung.

“woo.. kenapa in…” kata-kata Kyuhyun tidak bisa dilanjutkan saat dia melihat Seohyun dan Onew. Sooyoung berlari keluar dari ruangan. Spontan, Onew langsung mengejarnya.

“wow.” komentar Kyuhyun sedih. “Aku… tidak menciumnya kok.” kata Seohyun. “oh ya?” tanya Kyuhyun lemas. “Tadi, aku hanya berpura-pura. Supaya Sooyoung mengakui perasaannya pada Onew oppa.” jelas Seohyun. “wah. Kau bahkan sekarang memanggilnya oppa.” kata Kyuhyun lagi. “Wae? Jealous?” tanya Seohyun.

“mwo?? a.. annio.” jawab Kyuhyun. “Aku tidak cemburu. untuk apa aku cemburu? Aku kan tidak punya hak untuk…” kata-katanya terpotong karena Seohyun memeluknya. Memeluknya dengan sangat erat. “eeh… Seohyun?” ucap Kyuhyun. Seohyun menatapnya dalam-dalam lalu berkata “oppa… saranghae.” katanya. Dia mengumpulkan semua keberaniannya untuk mengatakannya.

“a..apa? Aku tidak dengar.” kata Kyuhyun. “Aku tau kau dengar.” kata Seohyun. “Sungguh. Aku tidak dengar.” kata Kyuhyun pura-pura polos.

“OPPA! SARANGHAE! apa masih tidak dengar juga?” teriak Seohyun. Kyuhyun tersenyum. merengkuh tubuh mungil Seohyun ke dalam pelukannya. “Na do saranghae.” jawab Kyuhyun.

back to Onew-Sooyoung

“Sooyoung-ah! Chakkaman!” panggil Onew. Sooyoung sudah tidak bisa membendung air matanya. “Kenapa… kau menangis?” tanya Onew sambil mengusap air mata Sooyoung yang terjatuh deras di pipinya. “Molla.” jawab Sooyoung.

“Tadi, Seohyun tidak menciumku. Dia hanya.. pura-pura.” kata Onew. “Lalu? Itu kan bukan urusanku.” ucap Sooyoung. “Choi Sooyoung…. jawab aku. Benarkah kau tidak peduli?” tanya Onew sambil menatap mata Sooyoung dalam-dalam.

Sooyoung menghindari tatapan matanya dan tidak menjawab. “Choi Sooyoung, jawab aku!” kata Onew lagi. Tangisan Sooyoung pecah “nde… iya! Aku peduli! karena aku cemburu.. Aku bahkan tidak menyadari bahwa aku cemburu. Aku.. aku…” Onew meletakkan telunjuknya di bibir Sooyoung.

“Choi Sooyoung, dengarkan ketua OSISmu ini. Ketua OSIS SMA Seoul School telah jatuh cinta pada ketua sie. olahraga. Sooyoung-ah, saranghae.” kata Onew, mengumpulkan semua keberaniannya.

Sooyoung terpana “Tapi.. kau dan Seohyun…” Onew memotongnya “kami tidak ada apa-apa. Kami hanya saling mendukung karena ingin menyatakan perasaan padamu dan Kyuhyun.” terangnya.

“nah, kau tidak menjawab perasaanku?” tanya Onew. Sooyoung tersenyum “Bukankah saat kubilang aku cemburu, kau sudah mengerti artinya?” Sooyoung bertanya balik.

Onew menarik Sooyoung ke dalam pelukannya dan memeluknya.

“you are my destiny.” kata Onew padanya.

“Wah, seleramu itu orang serendah ini yah, ketua?” kata Hyoyeon yang muncul tiba-tiba. “Hyoyeon-ah!” kata Onew terkejut.

“Melupakan rapat demi wanita pecicilan ini?” sindir Hyoyeon lagi.

“terserah kau mau bilang apa. Biar aku seorang ketua OSIS, dan Sooyoung adalah anak ‘pecicilan’ seperti yang kau bilang. Aku mencintainya. She’s my destiny.” kata Onew.

Hyoyeon cemberut mendengar pembelaan Onew “Jangan lupakan rapat.” ucapnya sebagai sie. sosial sebelum akhirnya pergi.

“Nah, ayo kita rapat.” kata Onew sambil menggandeng tangan Sooyoung menuju ruang OSIS. “Kenapa kau memilih bad girl sepertiku untuk menjadi yeoja yang kau cintai, oppa?” tanya Sooyoung polos.

“Dasar.” kata Onew sambil mencubit hidung Sooyoung lembut. “Bukankah tadi sudah 2 kali kubilang…

It’s because you are my destiny.

hwaa… senangnyaa bisa bkin OnSoo pairing… hehe..

gimana ceritanya?