(Drabble) The warm-hearted ice

Posted: April 18, 2011 in Oneshoot
Tags: , , ,

Jessica’s POV

“Yah! Sica! Bangun!” seru sebuah suara yang familiar. “5 menit lagi, sooyoung…” ujarku malas sambil membalikkan badanku dan menutup kepalaku di bawah bantal. “Yah! Sica! Bangun sekarang!” kali ini Yuri yang berteriak. “Unnie bangun! Kita tidak ingin menghabiskan seharian cerah ini hanya untuk membangunkanmu kan!?” Kali ini maknae kedua yang berseru. “Jessica, wake up nowww!” seru Tiffany. “Perlu kuambil timun?” usul Taeyeon yang langsung kutanggapi dengan bangun dan spontan berdiri.

“Aku bangun! Aku bangun! Jangan pernah bawa benda hijau menjijikan itu!” seruku. Member-member yang lain sudah memenuhi kamarku dan hanya menggeleng-geleng kepala melihatku. Memang sangat sulit membangunkanku. Dan Seohyun kemarin-kemarin sudah menyerah sehingga meminta yang lain untuk membantunya membangunkanku. Trik membuatku tertawa tampaknya sudah tidak bekerja.

Selesai mandi, aku langsung menuju meja makan, tempat member lain sudah mengelilinginya. Aku memegangi kepalaku yang sejak semalam memang sudah pusing, dan semakin parah pagi ini. Wajah mereka tampak sangat bahagia. Ada apa ya? Batinku heran. “Sica… tanggal berapa ini?” tanya Taeyeon. Aku menatapnya bingung sebelum menangkap maksudnya. Untuk apa dia menanyakanku tanggal hari ini?

Tapi, aku tetap menatap kalender hari ini yang letaknya di seberang meja makan. Senin… tahun 2011. Bulan April… tanggal… 18? 18! “18… April 2011? omo!” ucapku kaget. Aku berbalik dan mereka sudah berdiri dengan kue tart coklat besar dengan tulisan “Happy birthday Jung Sooyeon” di atasnya. “Saengil chukkahamnidaa~~” mereka bernyanyi untukku.

“Gomawoyo semuanya…” ucapku terharu. Dari semua kesibukan-kesibukan kami mempersiapkan Mr. Taxi, dan hanya diberi libur 2 hari, mereka mengorbankan waktu istirahat mereka untuk mempersiapkan ini.

“Ini dariku… dan tiffany” ucap Taeyeon, memberiku sebuah bingkisan berwarna pink. SooRi juga memberiku sebuah kotak yang dibalut kertas kado lucu. YoonHyun memberikanku sebuah novel inggris. Sedangkan Sunny dan Hyoyeon mengatakan kado mereka adalah kue tart-nya, padahal yang membuatnya adalah semua member. Kekeke.

Aduh…. tapi… kepalaku pusing sekali. Perutku juga mual. “Unnie… gwenchanayo?” tanya maknae khawatir. Aku tidak boleh membuat mereka khawatir. Mereka sudah susah-susah menyiapkan semuanya, hadiah, dan kue, dan bahkan semu masakannya adalah makanan kesukaanku. Aku tidak boleh merusak kesenangan mereka. Jessica, kau tidak boleh egois.

“Gwenchana” jawabku, memaksakan sebuah senyum. “Aigo… kau harus bahagia, Jessie! Setidaknya hari ini~” ujar Yuri sambil merangkulku. Untung saja dia tidak menyentuhku, terutama bagian keningku secara langsung, atau dia akan tau betapa tinggi suhu badanku. “Nde. Kau harus ceria di hari ulang tahunmu!” ujar Sooyoung. “Aku ngantuk ….” ujarku pendek. Hening. Sica’s effect~ kekeke.

Ting! Tong! Bel dorm kami berbunyi. Yoona membukakannya. Lalu, masuklah 2 sosok yang sangat sangat familiar. “Donghae! Krystal!” ucapku, berusaha terdengar seceria dan sesemangat mungkin. “saengil chukkaeyo unnie!!” seru Krystal sambil memelukku lalu memberikanku hadiah juga. “Gomawo”

“Chagiya~ Saengil chukkaeyo…” kata Donghae sambil mencium bibirku, lalu memberiku sebuah kalung yang sangat indah. “Gomawo, oppa….” ucapku senang.

“Bagaimana kalau kita pergi?” usul Sunny. “Ne! Makan!!” Sooyoung berseru. “Jessica yang traktir!” seru Tiffany. “Mwo? Andwae! Aku tidak mau ikut” ujarku. “Aah.. mana mungkin kau tidak ikut? Ayolah Jess…” bujuk Yuri. “Unnie… kau tidak perlu traktir deh. Kkaja!! Kami bosan~~” rengek Yoona.

“Anni. Aku tidak mau. Kalian semua saja” ujarku. Aku tidak yakin akan kuat berjalan-jalan. Bisa-bisa aku pingsan. Sekarang saja rasanya sudah sangat menderita. “Ayolah…” “Jessica, kau kan berulang tahun hari ini!” “Sica, ayolah… apa salahnya pergi?” Mereka semua terus memaksaku. Bahkan Krystal dan Donghae pun juga.

Aku menjadi marah dan frustasi. “Aku bilang tidak mau ya tidak mau! Kenapa kalian memaksaku sih? Kalian pikir aku senang dipaksa-paksa seperti ini? Kalian merusak hari ulang tahunku saja!” seruku di luar kemauanku. Mereka semua tampak terpukul dan terkejut. Lalu sambil menangis, aku masuk ke kamarku.

“Sica…” panggil Sooyoung yang langsung menghampiriku dan duduk di sebelahku. “Gwenchanayo?” tanyanya. Aku tidak menjawab. “Aku minta maaf. Jeongmal mianhaeyo, kalau kami malah memaksamu dan merusak hari ulang tahunmu” ujarnya sedih. Aku masih tidak menjawab dan hanya menangis. Dia akhirnya menyerah dan keluar.

“Sica yeobo~” kali ini Yuri yang masuk lalu langsung memelukku. “Mianhae…” katanya. “Ada apa denganmu? Ini tidak seperti Jessica yang biasanya. Pasti ada yang kau sembunyikan. Beritahu aku” ujarnya. Aku menangis di pundak Yuri. Aku sudah mengacaukan semuanya. Aku sudah membuat mereka sedih, membuat mereka marah. Padahal mereka semua sudah begitu baik. Teman, unnie, dan pacar macam aku ini?!

Yuri merangkulku lalu menggandengku untuk keluar lagi, tempat mereka semua berkumpul. Masih sesenggukan dan dengan langkah yang berat, aku keluar. Tiba-tiba… penglihatanku menjadi buram. Semuanya berputar lalu… gelap.

———–

Author’s POV

“Jessica!” seru semuanya panik saat Jessica tiba-tiba terjatuh dan pingsan. “Aigoo… badannya panas sekali…” ujar Taeyeon cemas. “Jadi, dari tadi dia menahan sakitnya ini? Aisssh.. unnie pabo…” gumam Krystal. Donghae langsung menggendong Sica dan membawanya ke mobilnya untuk segera ke rumah sakit. Mereka semua terdiam, diselimuti perasaan bersalah selama menunggu Jessica siuman.

Jessica’s POV

Mm… dimana aku? Pikirku heran. Kepalaku masih sangat sakit, tapi aku memaksakan untuk duduk. Aah.. suasana ini. Pasti rumah sakit. Lalu aku ingat, tadi saat aku berjalan keluar dari kamar… aah… aku pasti pingsan!

“Jessica!! Kau sudah siuman?” Tiba-tiba 10 orang berbondong-bondong memasukki kamarku. Untung saja kamarku ini VVIP. Jadi, cukup luas dan tidak ada pasien yang akan terganggu.

“Gwenchanayo?” tanya Donghae. Kekhawatiran tampak begitu jelas di matanya. “Ne. gwenchana.” gumamku. “Aku… mianhae… aku mengacaukan semuanya. Aku…” kata-kataku dipotong oleh mereka. “Kau tidak salah. Kami lah yang salah” ujar Taeyeon. “Kami memaksamu” tambah Yoona. “Kami seharusnya sadar kalau kau sakit. Tapi kami malah memaksamu” tambah Hyoyeon.

“Aissh unnie… harusnya kau bilang kalau kau sakit…” omel Krystal. Tampak seperti posisi unnie dan dongsaeng sekarang tertukar bagi aku dan Krystal karena dia mengomeliku. Kekeke. “Mianhae. Aku hanya… tidak ingin membuat kalian semua khawatir. Padahal kalian semua sudah susah payah menyiapkannya. Aku malah mengacaukannya” ujarku jujur.

“Aigo… ice princess kita yang berhati hangat ini… aissh… jinjja…” kata Sooyoung, lalu mereka semua memelukku. Agak sedikit sesak sih, dipeluk oleh 8 orang sekaligus, tapi.. pelukkan dari mereka sangat hangat. Pelukkan dari saudari-saudariku.

“Yah… mau bagaimana lagi. Kita rayakan di rumah sakit saja…” usul donghae sambil nyengir. Lalu, Sunny mengambil kue tart yang ternyata di bawa olehnya (?). “Make a wish~” seru yang lainnya. Aku menutup mataku. Tuhan, semoga aku bisa bersama-sama dengan mereka, selamanya. Lalu aku membuka mataku dan meniup lilinnya.

“Yeobo~ terima iniiii” seru Yuri sambil mencolekkan krim coklat ke pipiku. “Aissh… tunggu pembalasanku di dorm nanti kwon seobang!!” seruku. “Tapi… seobang-mu kan aku…” ucap Donghae sambil memelas. Sejak kapan dia belajar aegyo seperti sungmin? hmmm~ Aku hanya tertawa. Begitu pula mereka semua. Dengan adanya orang-orang yang bisa menghangatkanku ini, hatiku juga menjadi hangat. ~~

SAENGIL CHUKKAEYO JESSICA UNNIE, MY BELOVED ICE PRINCESS!!!

*nyalain confertti* *nyalain terompet* *nyalain kembang api*

Advertisements
Comments
  1. Chacha says:

    wkwkkw
    keren” 😀
    ayo kita pesta !! #sarap

  2. sari says:

    selamat ulang tahun! selamat ulang tahun!
    hehehehe
    ^_^

  3. olive says:

    sica unnie ,, my second bias ,, saengil chukkae .
    kekeke .

  4. wellypombob says:

    saengil chukahamnidaa sica onnie ~

  5. ky93fany says:

    wow ice princess 😀
    keke, kalo gw yg bgunin pasti gampang deh : “Onnie ayo dong, bangun dong, please dong, kenyang tidurnya dong, wkwkwk”
    malah ilfil kali sica, seangil chukae 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s